Tuesday, August 10, 2010

Bulan Cinta, Bulan Rindu

  
الحمد الله رب العالمين والصلاة والسلام على نبيه الأنبياء والمرسلين،والهادي إلى صراط المستقيم، وعلى آله المكرمين وصحبة الكريم، ومن تبعهم بإحسن إلى يوم الدين 


Monolog sepi ilham ILLAHI..(^_~)
 Sya’ban bakal melambai pergi..Bak patah tumbuh hilang berganti, bulan cinta,bulan rindu Ramadhan bakal menyapa seluruh alam.. Bagai baru semalam aku meratapi pemergianmu lantaran kebimbanganku tak berkesempatan lagi bertemu denganmu..Basah sujudku dengan deraian airmata.. Tak sanggup rasanya melepaskan dikau pergi.. sempat  aku menghitung  amalanku yang sekelumit, adakah mampu melamar mordhotillah? Juga mengenang apakah aku masih istiqamah beribadah bila kau sudah berlalu pergi? Ah, amat rugi diriku andai tarbiyah Ramadhan tidak mampu melahirkan aku hamba ALLAH yang bertaqwa kerana itu mungkin petanda amalanku ditolak..Nauzubillah=( Aku bukan bertuhankanmu Ramadhan tapi ALLAH! Sesungguhnya mereka yang hanya beramal pada bulan Ramadhan seolah-olah bertuhankan Ramadhan bukannya RABBUL IZZATI..
Muhasabah Ramadhan yang lalu .. 
Puasaku, qiamku, sedekahku, bacaan al-Quranku, puasa lidahku, mataku, telingaku, kakiku, dan tanganku bagaimana nilaiannya disisi ALLAH? ALLAH, sesungguhnya semuanya sulit buatku untuk menilai kerana semuanya rahsia yang tersimpan disisiMU..Aku hanya mampu meletakkan prasangka yang baik, ‘mungkin’ ALLAH telah  menerimanya( walau hati ini bersarang resah dan gelisah ) kerana ku tahu ya ALLAH, ENGKAU bersama sangkaan hamba-hambaMU..Terimalah ya ALLAH!
Harapan kembali subur..
Kehadiran Ramadhan 1431H ini bakal kembali ku penuhi dengan amal-amal soleh.. siangnya dengan puasa( puasa makan , minum, anggota dan nafsu ) dan malamnya dengan qiam..InsyALLAH akan ku ushakan dengan bantuan ALLAH..Jadual sepanjang Ramdhan telah ku susun dari awal lagi hanya menunggu untuk direalisasikan melalui tindakan..Moga-moga perancangan dapat dilaksanakan bukan sekadar contengan palsu diatas kertas!
Ya ALLAH yang memiliki segala kemuliaan..
Terimalah kehadiranku hambaMU dibulan Ramadhan ini..       
Dalam keadaan ENGKAU berikan kemuliaan bukannya kehinaan..                                                     
Dan dalam keadaan ENGKAU berikan keampunaan..
Bukanya ENGKAU membiarkan kami menanggung dosa yang tiada kesudahan..
Ya ALLAH, sesungguhnya diriku tergadai kerana amal-amalku..
Maka ENGKAU bebaskanlah aku dengan berkat istighfar dan solatku..                                                                                    
YA RAHIM,
Terasa berat bahuku menanggung beban dosaku..                                                                               
Maka ringankanlah aku dengan berkat sujudku..
Kerana ENGKAU telah bersumpah dengan segala kebesaranMU..                                                        
Bahawa ENGKAU tidak akan mengazab orang-orang yang solat dan sujud..                                         
Dan tidak mengancam mereka dengan neraka pada hari manusia berdiri dihadapanMU..Ameen           


Salam Penghujung Sya'ban
 Naurah Ansorullah
Ghurfati Firdausi,
M.Syafiyyah,
29 Sya'ban 1430H( 10 Ogos 2010)
1.42pm

Ya ALLAH!maafkan aku apa yang mereka tidak tahu tentang aku..dan jadikanlah aku lebih baik daripada apa yang mereka sangkakan..

Sunday, August 8, 2010

Benih Iman


الحمد الله رب العالمين والصلاة والسلام على نبيه الأنبياء والمرسلين،والهادي إلى صراط المستقيم، وعلى آله المكرمين وصحبة الكريم، ومن تبعهم بإحسن إلى يوم الدين  


 Sahel bin Abdullah at-Tsauri dikenali sebagai seorang yg soleh dan bijaksana. Kesolehannya bukan dtg sekelip mata tetapi telah dibina sejak kecil oleh bapa saudaranya..Sejak umur sahel tiga tahun lagi, bapa saudaranya Muhammad bin Siwar telah menanamkan asas tauhid dan keimanan ke dadanya..Diajarkannya kepada Sahel mengulang-gulang kalimah yang berbunyi:

اللهُ مَعِيْ، اللهُ نَاظِر إِلَي، اللهُ شَاهِدِي
 (ALLAH bersamaku, ALLAH melihatku, ALLAH menyaksikanku)

Dalam usia rebung, Sahel telah dibiasakan menyebut kalimah itu di dalam hati sebanyak tiga kali setiap kali dia berbaring hendak tidur..Kemudian bapa saudaranya menyuruh dia menambah kepada tujuh kali..Seterusnya Sahel diminta mengulang kalimah itu di dalam hati sebanyak sebelas kali menjelang tidur..Walaupun usianya terlalu muda, Sahel dapat merasakan ketenangan dengan menjadikan bacaan zikir dalam hati itu sebagai amalan harian setiap malam..

Waktu umurnya empat tahun, bapa saudaranya berpesan: "Wahai Sahel, jagalah baik2 apa yg pak cik ajarkan kepadamu itu dan amalkanlah sampai kamu masuk ke dalam kubur kerana ada manfaatnya bg kamu di dunia dan akhirat." Kata2 ini membuatkan Sahel tekun mengamalkan zikir itu.. Lebih2 lagi dia sendiri berasa terhibur dan lapang dada setiap kali mengamalkannya..

Kalimah yg diajarkan bapa saudaranya itu telah m'buatkan Sahel sentiasa ingat kepada ALLAH dan sentiasa terasa diperhatikan ALLAH.. Jiwanya telah disemai dgn benih keimanan yg cukup ampuh utk membenteng diri dari perbuatan terlarang.. Sepertimana kata bapa saudaranya pada suatu hari:

" Wahai Sahel, siapa yg ALLAH bersamanya, sentiasa memerhatikannya dan sentiasa menyaksikannya, apakah dia boleh berbuat maksiat lagi? jagalah dirimu dari maksiat."

~wALLAHu'alam~ 




Ya ALLAH!maafkan aku apa yang mereka tidak tahu tentang aku..dan jadikanlah aku lebih baik daripada apa yang mereka sangkakan..