Sunday, November 27, 2011

Pernikahan:Kelebihan Buat Para Huffaz

ƸӜƷ ♥بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم ♥ƸӜƷ

Perkahwinan merupakan suatu jalan yang sah di sisi syarak bagi menghalalkan perhubungan di antara seorang lelaki dengan seorang wanita. Tetapi hikmah tasyri’ tidak terbatas setakat itu sahaja malahan ia menjangkau hingga kepada sesuatu yang tidak dapat difikirkan oleh manusia seperti mendapat ketengan jiwa dan kasih sayang.

Firman ALLAH SWT;
وَمِنْ آيَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُم مِّنْ أَنفُسِكُمْ أَزْوَاجاً لِّتَسْكُنُوا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُم مَّوَدَّةً وَرَحْمَةً إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآيَاتٍ لِّقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ
Maksudnya: "Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaan-NYA dan rahmat-NYA, Bahawa ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikannya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir." [Al-Ruum: 21]


Apabila seorang manusia itu berintimak sepenuhnya dengan Islam, maka matlamat hidupnya adalah untuk menjadikan diri, masyarakat, ahli keluarga dan negara berteduh di bawah payungan Islam kerana permulaan bagi melahirkan masyarakat yang terdidik dengan Islam adalah dengan menjadikan sebuah keluarga itu sebagai keluarga Islam. Tidak cukup sekadar diri sendiri sahaja yang Muslim tanpa mengambil kira masyarakat sekeliling yang hidup dengan noda dan terpengaruh dengan ideologi yang diperkenalkan oleh barat sehingga manusia terpesong jauh daripada landasan sebenar yang telah diperkenalkan oleh Ad-din.
Pernyataan ini dikuatkan lagi dengan hadis Nabi SAW dan kalam RABBUL JALIL:

من بات، ولم يهتم بأمر المسلمين، فليس منهم.
Maksudnya: "Barangsiapa yang tidak mengambil berat urusan orang Islam maka dia bukan dikalangan mereka."
فَلَا تَدْعُ مَعَ اللَّهِ إِلَهاً آخَرَ فَتَكُونَ مِنَ الْمُعَذَّبِينَ{213} وَأَنذِرْ عَشِيرَتَكَ الْأَقْرَبِينَ{214} وَاخْفِضْ جَنَاحَكَ لِمَنِ اتَّبَعَكَ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ
Maksudnya: 213. "Maka janganlah engkau (Wahai Muhammad) menyembah tuhan yang lain bersama-sama ALLAH, akibatnya engkau akan menjadi dari golongan yang dikenakan azab seksa."
214. "Dan berilah peringatan serta amaran kepada kaum kerabatmu yang dekat."
215. "Dan hendaklah engkau merendah diri kepada pengikut-pengikutmu dari orang-orang yang beriman." [Al-Syuaraa’: 213-215]

Kelebihan Buat Para Huffaz.

Beberapa kisah yang disebutkan oleh ALLAH di dalam Al-Quran yang berkaitan dengan perkahwinan sebenarnya menjadi suatu kelebihan buat para huffaz. Para huffaz sinonim dengan gelaran Al-Quran bergerak sepatutnya menjadikan kelebihan yang ada di dalam diri mereka sebagai petunjuk dan benteng di dalam membina sebuah kehidupan khususnya kehidupan berkeluarga.

Al-Quran bukan sekadar untuk bacaan tetapi lebih besar peranannya sebagai sebuah perlembagaan samada di dalam masyarakat, keluarga dan lebih-lebih lagi sebagai perundangan di dalam sesebuah negara. Malah lebih tepat lagi sekiranya para huffaz menjadikan “Al-Quran Dusturuna” (Al-Quran Perlembagaan/Panduan Kami) sebagai syiar di dalam meniti kehidupan yang terlalu banyak dengan ujian dan keperitan lebih-lebih lagi di dalam mengharungi perjuangan menegakkan agama ALLAH SWT.

Al-Quran dipelihara oleh ALLAH daripada sebarang penyelewengan dan kesalahan sebagaimana fiman ALLAH SWT

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي أَنزَلَ عَلَى عَبْدِهِ الْكِتَابَ وَلَمْ يَجْعَل لَّهُ عِوَجَا{1} قَيِّماً لِّيُنذِرَ بَأْساً شَدِيداً 
مِن لَّدُنْهُ وَيُبَشِّرَ الْمُؤْمِنِينَ الَّذِينَ يَعْمَلُونَ الصَّالِحَاتِ أَنَّ لَهُمْ أَجْراً حَسَناً
Maksudnya: 1. "Segala puji bagi ALLAH yang telah menurunkan kepada hambaNYA (Muhammad), Kitab suci Al-Quran, dan tidak menjadikan padanya sesuatu Yang bengkok (terpesong):"
2. "(bahkan keadaannya) tetap benar lagi menjadi Pengawas turunnya Al-Quran untuk memberi amaran (kepada orang-orang yang ingkar) dengan azab yang seberat-beratnya dari sisi ALLAH, dan memberi berita gembira kepada orang-orang yang beriman yang mengerjakan amal-amal soleh, bahawa mereka akan beroleh balasan yang baik." [Al-Kahfi: 1 & 2]

Maka dengan jaminan ALLAH ini, selayaknya Al-Quran itu diletakkan di tempat yang paling atas kerana ALLAH menyebutkan perjalanan perjuangan menegakkan agama ALLAH ini penuh dengan kesusahan dan kepayahan.

لَوْ كَانَ عَرَضاً قَرِيباً وَسَفَراً قَاصِداً لاَّتَّبَعُوكَ وَلَـكِن بَعُدَتْ عَلَيْهِمُ الشُّقَّةُ وَسَيَحْلِفُونَ بِاللّهِ لَوِ اسْتَطَعْنَا لَخَرَجْنَا مَعَكُمْ يُهْلِكُونَ أَنفُسَهُمْ وَاللّهُ يَعْلَمُ إِنَّهُمْ لَكَاذِبُونَ
Maksudnya: "Kalau apa yang engkau serukan kepada mereka (Wahai Muhammad) sesuatu yang berfaedah yang sudah didapati, dan satu perjalanan yang sederhana (tidak begitu jauh), nescaya mereka (yang munafik itu) akan mengikutmu; tetapi tempat yang hendak dituju itu jauh bagi mereka. dan mereka akan bersumpah dengan nama ALLAH dengan berkata: "Kalau kami sanggup, tentulah kami akan pergi bersama kamu". (dengan sumpah dusta itu) mereka membinasakan diri mereka sendiri, sedang ALLAH mengetahui bahawa sesungguhnya mereka itu orang-orang yang berdusta (tentang tidak sanggupnya mengikutmu)." [At-Taubah: 42]

Membina sebuah keluarga juga tidak semudah yang disangkakan. Perkahwinan bukan hanya sekadar melafazkan ijab dan qabul, tetapi perkahwinan merupakan langkah pertama untuk membina sebuah daulah Islamiyyah. Maka perkahwinan dan daulah adalah suatu elemen yang saling berkait kerana dengan perkahwinan maka akan lahirlah generasi-generasi pejuang yang akan meneruskan perjuangan yang ditinggalkan oleh para nabi dan rasul. Tugas ini tidak hanya tertumpu kepada para huffaz, tetapi ke atas keseluruhan ummat manusia cuma para huffaz lebih mempunyai kelebihan kerana keseluruhan perlembagaan ini sudah dititip sepenuhnya di dalam jiwa dan seterusnya akan dizahirkan di dalam diri dan dicorakkan di dalam layar kehidupan yang bakal ditempuhi seterusnya sehinggalah bertemu dengan ALLAH RABBUL JALIL.

مِنَ الْمُؤْمِنِينَ رِجَالٌ صَدَقُوا مَا عَاهَدُوا اللَّهَ عَلَيْهِ فَمِنْهُم مَّن قَضَى نَحْبَهُ وَمِنْهُم مَّن يَنتَظِرُ وَمَا بَدَّلُوا تَبْدِيلا
Maksudnya: "Di antara orang-orang yang beriman itu, ada yang bersikap benar menunaikan apa yang telah dijanjikannya kepada ALLAH (untuk berjuang membela Islam); maka di antara mereka ada yang telah selesai menjalankan janjinya itu (lalu gugur syahid), dan di antaranya ada yang menunggu giliran; dan mereka pula tidak mengubah (apa yang mereka janjikan itu) sedikitpun." [Al-Ahzab: 23]

^_______^
Jangan menyangka kamu tidak terpilih sedangkan ALLAH sedang memilih padahal kamu tidak mengetahui. Bila semuanya sudah tersingkap lalu kamu akan tertunduk malu kerana sudah berburuk sangka kepada PERANCANG terbaik hidupmu. Maka BERSABARLAH hingga kamu tidak mampu lagi untuk bersabar!

Sabar menanti, 

      
Photobucket
 

Thursday, November 17, 2011

Disebalik TarbiahNYA

ƸӜƷ ♥بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم ♥ƸӜƷ 


Sesekali ingatan kepada peristiwa lepas menyapa di benak. Seringkali jua diri ini menepis sapaannya. Mungkin kerana sukar untuk menerima sebuah hakikat kebenaran. Dikhianati…tercalar nilai kepercayaan pada sebuah persahabatan. Namun ALLAH Maha Mengetahui, apa yang terbaik buat hambaNYA…mungkin jua kerana itu DIA terus-menerus mengingatkan memori silam yang pedih dan pahit itu. Tujuannya hanya satu…berfikir!

Seketika diri ini termangu, merenung maksud tersirat disebalik yang tersurat… Apakah ia sekadar mengingatkanku agar jangan mudah mempercayai orang lain? Itu ada benarnya, tapi bukan keseluruhannya. Bila tak berhasil menemui jawapannya, maka ia dibiarkan berlalu begitu sahaja. Mungkin sekadar perasaan pada sebuah lamunan yang tak berkesudahan.

Dalam tak sedar,bayangan itu masih menyinggah…menarik diri, hati dan fikiran ini untuk mencari rahsia yang tersembunyi…hikmah yang terselindung. Pasti ada mesej yang ingin disampaikan.

Pada-MU ya ALLAH ku adukan segala
Merintih,merayu,mengharap belas kasihNYA.
Agar ditunjukkan jalan kebenaran dan keselamatan.
Agar dugaan ini berjaya diharungi. Kerana menjadi mukmin bertaqwa itu matlamat hidupku, Menempa Syurga abadi itu cita-citaku. Berikanlah aku petunjuk Ya ALLAH,

Agar jalanku terang disuluh cahaya melalui lorong berliku ini.
Peliharalah daku Ya MUHAIMIN, Agar langkahku terhindar dari dosa dan noda.Tatkala hal yang sama diungkit lagi oleh pihak lain, diri kembali terpaku lantaran mata dan hati jauh mengimbau… mengapa setiap kali dibicarakan,hati ini akan sakit? Bukan sakit yang biasa,tapi sakit kerana pedihnya hati menanggung beban.Bagaimana dapatku hapuskan beban ini Ya ALLAH?

Ya ALLAH, apakah aku ada menyimpan dendam di balik kisah ini? Ya ‘AZIZ, seandainya ikhlas itu adalah syaratnya, maka kini aku ikhlaskan seluruh jiwa ragaku menerima cubaan ini.

Ya RAHMAN, jika redha itu adalah solusinya,maka bersaksilah bahawa kini aku berlapang dada menerima takdirMU… Cukuplah sakit ini mendera hati dan perasaanku… Jangan biarkan ia berlarutan, sebaliknya balutilah ia dengan keampunanMU
Agar terubat luka semalam dengan sentuhan kasih dan sayangMU


Ya ALLAH ENGKAU lindungilah aku, Bekalkanlah daku dengan limpahan iman, Agar tabah menghadapi dugaan, Agar tidakku terhenti di pertengahan,Kini di sini aku berdiri
Bersama harapan yang tulus suci,Agar terbitlah kembali mentari pagi,Setelah malamku berkalut benci

Moga di akhirnya hasanah yang diperoleh. Mungkin ini rahmatNYA. Dalam ujian yg kecil, DIA ajarkan banyak perkara…. Di sinilah aku mempelajari erti sabar, ikhlas, redha dan lain-lain. Namun apa yang paling berharga adalah nilaian terindah dalam membina hubungan dengan ILAHI. Mudah-mudahan sentiasa dalam rahmat dan redhaMU

Hakikatnya, pengalaman lalu bukanlah untuk diri hilang percaya pada yang lain tetapi mengajar erti kasih sayang sesama insan. Perlu memahami dan menghormati hak sesama manusia. Tak dinafikan lagi, tarbiyah ALLAH sangat dalam maksudnya, halus penyampaiannya tetapi indah perasaanya. Moga kita dikurniakan hikmah agar bisa menyingkap siratan makna disebalik setiap suratan ujian
.
Adakalanya hidup bersendirian itu merupakan satu nikmat kerana pada ketika itu hati akan menjadikan RABB sebagai peneman. ALLAH teramatlah dekat. Lebih dekat dari urat leher kita. Namun dek kerana adanya peneman-peneman lain kita kadangkala lupa akan kehadiranNYA disisi kita yang menanti doa-doa kita untuk dimakbulkanNYA, yang menanti zikir tanda ingatan kita padaNYA, yang menanti munajat kita di sepertiga malam, yang rindukan titis air mata taubat padaNYA. Ya ALLAH, pahatlah cintaMU dihatiku ini agar aku tidak lagi bimbang dan takut dengan segala kemungkinan yang akan mendatang.


Photobucket
 

Friday, November 11, 2011

Dapur,Jalan ke Syurga untuk Wanita

 ƸӜƷ ♥بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم ♥ƸӜƷ




Salah satu pesan orang tua kepada  anak perempuannya adalah “Cinta suami bermula dari perut”.
Ketelitian seorang wanita dalam memberikan hidangan yang memanjakan lidah suaminya, memang tidak hanya berhasil memikat kasih sayang dan perhatiannya, namun juga terbukti berjaya menghidangkan kebahagiaan untuk rumah tangga mereka.
Suami mana yang tidak akan senang melihat isteri yang begitu serius  melayaninya, serta mengambil berat soal makan minumnya. Bagi suami yang bijak menghargai, perkara ini membuatkan kekurangan wanita yang menjadi isterinya seolah – olah tertutup oleh perbuatannya yang menjaga cita rasa lidah suami. Dan tentunya untuk si isteri, kebahagiaan sudah pasti diperolehinya kerana  redha suami memang menjadi tujuan  dari perjuangan seorang wanita muslimah.
Maka, betapa ruginya  jika masih ada beberapa orang yang berfikir bahawa dapur bukanlah tempat wanita moden dalam `berkarier`. Bahkan ada sebahagian dari mereka dengan ikhlasnya berbahagi pahala dengan pembantu rumah, malah  menyerahkan semuanya kepada pembantu. Beribu alasan kesibukan dan ketidakmampuan diberikannya, termasuk alasan bahawa zaman sekarang pekerjaan rumah hanya mengikat  perkembangan kreativiti wanita.
Hanya orang- orang yang belum mengerti kedamaian melayani, yang akan berfikiran bahawa pekerjaan dapur hanya merendahkan wanita. Begitulah pendapat kebanyakan mereka – Selalu di dapur, maka  masa depan wanita tamat.
Namun hal ini berbeza dengan fikiran  wanita yang menjunjung tinggi sebuah keikhlasan. Melayani suami bukan bererti memasrahkan diri menjadi pelayan. Melayani bererti meningkatkan darjat diri, dari yang hanya berfikir tentang diri sendiri, dia tanggalkan ego demi untuk membahagiakan orang lain.
MasyALLAH, ini bukanlah perkara yang mudah untuk dilakukan, tetapi juga tidak mustahil dijalankan. Wanita ajaib bagaimana  yang dapat buat seperti ini, kecuali akan menjadi berkat untuk pasangannya. apa – apa pekerjaan rumah yang begitu berat, betapa banyak kesibukan diluar yang menyita waktu mereka, namun seorang wanita solehah akan tetap memfokuskan bahawa keluarga adalah nombor satu, dan kerana memang itulah tanggungjawab untuknya, dari ALLAH Sang Maha Penguasa.
Fikirannya  selalu terfikir untuk  menyiapkan apa yang dia boleh hidangkan untuk suami tercinta.  Pahala untuknya akan mengalir dengan deras dan tiket untuk masuk ke dalam syurga ALLAH insyALLAH akan digenggaman.
Memang masih banyak cara untuk membahagiakan suami kita selain dengan memasak makanan kesenangannya. Namun, adakah cara yang lebih baik untuk memenuhi selera makan mereka selain dengan memenuhinya dengan tangan kita sendiri. Pastilah sebuah kebanggaan bagi kita dapat merawat suami sebagai sebahagian dari amanah kita yang kita lakukan dengan tangan kita sendiri, dan menjadikan kita peribadi yang dapat dipercayai dalam menjaga amanah.
Maka jangan pernah melecehkan ketentuan ALLAH, dan jangan menunggu sampai hak  itu diambil ALLAH barulah kita menyedari kekeliruan kita. Maka sebaiknya kita mulai menumbuhkan rasa malu, saat mengetahui bahawa sang suami cenderung menyukai makanan di luar dan atau buatan orang lain. Manfaatkan waktu sebaik mungkin, kerana sungguhnya ALLAH menyediakan syurga untuk hambanya yang bersungguh- sungguh dalam belajar.
Siapa pun anda, apa pun kedudukan dan pekerjaan serta kesibukan saat ini, jangan pernah menganggap remeh hasil tangan kasih sayang dari sebuah ruangan kecil yang bernama dapur. kebahagiaan suami, perhatian dan kasih sayangnya dapat anda ikat dari sana.  So, mengapa tidak buru- buru memulainya sekarang?
Selamat memburu pahala..




Bakal suri ummah;p
  Photobucket

Monday, November 7, 2011

Bertanya Tentang Cinta

ƸӜƷ ♥بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم ♥ƸӜƷ



Aku bertanya pada alam semesta tentang erti CINTA,
lalu satu demi satu mereka menjawab…
Bumi menjawab:
“CINTA adalah hamparan tempat tumbuh segala bahagia dan harapan akan itu. Ia memang dipijak dan dihinakan, tetapi ia tak peduli. Cinta hanya memberi, dan itu sajalah keinginannya.”
Air menjawab:
“CINTA adalah hujan yang menumbuhkan benih-benih rasa kesukaan, kerelaan akan kerinduan dan kesenduan, atau samudera kasih yang luas sebagai naungan segala perasaan
Api menjawab:
“CINTA adalah panas yang membakar segala, ia memusnahkan untuk dapat hidup dan menyala. Demi merasakannya, makhluk rela terbakar dalam amarah dan kedurhakaan.”
Angin menjawab:
“CINTA adalah hembusan yang menebar sayang tanpa tahu siapa tujuannya. Orang kata, ia buta, sebab itu inginnya. Ia tak kelihatan, tetapi tanpanya segala jiwa akan hampa.”
Langit menjawab:
“CINTA adalah keluasan tanpa batas. Luasnya tiada makhluk yang tahu. Kecuali cinta itu bahagia yang biru, atau derita kelam yang kelabu
Matahari menjawab:
“CINTA adalah hidup untuk memberi tenaga kehidupan dan cahaya harapan. Ia tak akan jemu memberi sampai ia padam dan mati.”
Pohon menjawab:
“CINTA adalah akar yang menopang segalanya. Ia ikhlas sehingga tak perlu dilihat dan dikenal. Tetapi ia terus memberi agar batang  tetap kukuh abadi, berbuah dan berbunga indah.”
Gunung menjawab:
“CINTA adalah rasa yang menjulang tinggi. Rasa itu tenang dan menyejukkan. Namun saat gundah, Ia akan meleburkan sekelilingnya dengan lautan lava cemburu yang membara.”
Akhir sekali, Aku bertanya pada CINTA itu sendiri:
“Wahai CINTA, apakah sebenarnya erti dirimu?”
CINTA menjawab:
“CINTA adalah engkau patuh terhadapNYA, meskipun engkau tidak melihatNYA. Engkau tidak menciumNYA atau merabaNYA, tetapi engkau patuh kerana engkau merasa akan hadirNYA. Sebab CINTA bukan indera, tetapi adalah rasa.”
“CINTA adalah engkau takut akan amarahNYA, dan takut jika DIA meninggalkanmu. Takut jika DIA tidak menyukaimu lagi. Hingga engkau mencari-cari alasan untuk selalu dekat dengannya, bahkan jika engkau harus menderita, atau yang lebih mengerikan dari itu.”
“CINTA adalah engkau menyimpan segala harapan kepadaNYA tidak pada yang lain. Engkau tidak mendua dalam harapan, dan demikian selamanya. Cinta adalah engkau setia menjadi hambaNYA, yang engkau hidup untukNYA dan mati untuk RedhaNYA akan dirimu, hidup dan mati untuk Dia. Engkau berusaha sekerasnya agar engkau diakui, hanya sebagai hamba.”
“Diatas segalanya, CINTA adalah engkau merasa kasih sayang yang tunggal yang tidak engkau berikan pada yang lain, selain kepadaNYA. Engkau rindu akan hadirNYA dan melihatNYA. Engkau suka apa yang DIA sukai dan benci apa yang dia benci, engkau merasakan segala ada padaNYA dan segala atas namaNYA.”
Aku bertanya lagi pada CINTA:
“Dapatkah aku merasakannya?”
Sambil berlaru CINTA menjawab:
“Selama engkau mengetahui hakikat penciptaanmu dan bersyukur dengan apa yang DIA berikan, maka itu semua akan engkau rasakan, percayalah padaku….”

Aku pun Berteriak, “Wahai Tuhan Yang Maha Pencinta, terimalah cintaku yang sederhana ini, izinkanlah aku merasakan cintaMU yang Maha Indah…!”





Photobucket