Friday, July 29, 2011

Mahar yang Dinanti (✿◠‿◠)

ƸӜƷ ♥بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم ♥ƸӜƷ

Ku pinang engkau dengan Al-Quran(versi Indonesia)

Pada zaman Rasulullah SAW proses pernikahan yang terjadi terkesan begitu mudah dan sederhana tanpa harus menunggu kemampuan dunia terlebih dahulu. Salah satu
contohnya adalah ketika suatu saat Rasulullah SAW sedang duduk-duduk bersama para sahabatnya, datanglah seorang wanita menghadap beliau lalu berkata. “Wahai Rasulullah, sesungguhnya kedatangan saya ini tidak lain adalah untuk mengkhitbahkan  diriku kepadamu”. Maka Rasulullah pun memperhatikan wanita itu. Kemudian baginda hanya mengangguk-anggukkan kepala sahaja tanpa sebarang kata.  Melihat hal itu wanita tersebut faham bahwa Rasulullah belum menghendaki dirinya. Wanita itu lalu duduk. Tak berapa lama kemudian bangkitlah salah seorang sahabat Rasulullah dan berkata :
" Ya Rasulullah, jika engkau tak menginginkannya maka nikahkanlah ia denganku saja."
Rasulullah bertanya kepada lelaki tersebut, “Apakah engkau mempunyai sesuatu (untuk mahar)?”
Dia menjawab, “Demi ALLAH saya tidak  memiliki apa-apa ya Rasulullah.”
“Pergi dan temuilah keluargamu, barangkali kamu mendapatkan sesuatu disana.” Pinta beliau. Lelaki itupun mengikuti saran Rasulullah SAW.
Tak berapa lama kemudian ia kembali lagi lalu berkata,
“Demi ALLAH saya tidak mendapati sesuatupun disana”. Rasulullah SAW bersabda: "Lihatlah kembali, walau hanya sekedar cincin besi.”
Dia pun pulang, lalu kembali menemui Rasulullah, seraya berkata, “Demi ALLAH wahai Rasulullah, saya tidak mendapati apa-apa disana walau  sekedar cincin besi sekalipun. Tetapi ini saya mempunyai kain sarung.”Lelaki itu  bermaksud membagi kain sarung yang dipakainya menjadi dua bagian, separuh untuknya danselebihnya untuk mahar.
Baginda SAW bersabda “Apa yang hendak engkau lakukan dengan kainmu itu ? Jika engkau mengenakannya, ia tidak dapat menggunakan sisa kainnya, demikian pula jika ia mengenakannya engkau tidak  dapat menggunakan sisa kainnya.”
Rupanya kain tersebut hanya cukup untuk satu orang, jika dibagi dua justru tidak dapat dimanfaatkan untuk menutup aurat. Maka laki-laki itupun duduk dalam jangka waktu yang lama, kemudian bangkit dan pergi meninggalkan tempatnya.
Melihat hal itu Rasulullah SAW menyuruh seseorang untuk memanggilnya kembali, dan menanyakan apakah ia mempunyai hafalan Al Qur`an. Setelah lelaki tersebut menyebutkan hafalan Al Qur`an yang dimilikinya, Rasulullah SAW bersabda,
“Pergilah, aku telah berikan wanita itu kepadamu dengan hafalan Al Qur`an yang engkau miliki.”
Demikianlah kemudahan menikah pada zaman kenabian.
Adakah yang ingin mencontohnya ? 
Di zaman yang moden ini, mungkin harta dan tahta menjadi titik ukur seseorang untuk  dijadikan maharnya. Tapi sangat sedikit sekali yang memiliki mahar dengan sebuah hafalan al-Qur’an. Meminang dengan al-Qur’an bukan bererti meminang dengan seluruh hafalan yang ada akan(tapi kalau dah masyi apa salahnya:D) tetapi memberikan mahar dengan mengajarkan kandungan, isi, amalan yang ada di dalam al-Qur’an kepada sang isteri. 

Mahar yang dinanti..
Bukan senaskah Al-Quran tetapi 30 juzuk hafalan Al-Quran^__~
**RABBI, sampaikan cita-citaku ini** 



4:31pm
29072011


Photobucket
 

Thursday, July 28, 2011

Menulis Bukan Kerana Dunia!

ƸӜƷ ♥بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم ♥ƸӜƷ


*Entri sempena 2 tahun kelahiran blog ini*

Segala puji bagi ALLAH, selawat dan dan salam buat Rasulullah SAW, setelah beberapa bulan tidak mengupdate blog, hari ini tergerak jua jari-jemari untuk berkongsi secebis pandangan mata hati.Ada orang bertanya "Ustaz, kenapa lama tak update blog?", dan ada jua yang menepis kata "Mula-mula je semangat, lepas tu senyaplah".


Menulis Di Mana Niatnya
Andainya kehidupan blogger kerana ingin menempah populariti melalui dunia maya, maka tulislah apa sahaja karangan yang sedap dibaca, susunlah kalimah-kalimah pujangga sehingga menawan hati pembaca, usah difikirkan ianya bermakna atau lansung tak punyai harga.Ayuh kita tafakkur sejenak dan tanyakanlah pada diri sendiri, apakah kita sering mentajdidkan niat sebelum menulis sesuatu karangan?, apakah kita berwudhuk sebelum menulis karya yang ingin diterbitkan?, apakah kita mengamalkan dua rakaat solat sebelum jari mula menulis helain demi helaian?, empunya diri yang menulis punyai jawapannya.Dosa si tangan itu bukan semestinya merompak dan mencuri harta manusia, bukan semestinya melukakan badan sesiapa, tapi dosa tangan dan jari-jemari itu boleh bermula dengan sebab salahnya tulisan yang disebar pada manusia.Maka apa yang saya tekankan pada diri sendiri dan pembaca sekalian, andainya ilmu yang ingin dikongsikan itu amat bermakna maka silalah tebarkan kalimah-kalimahnya, namun andainya sekadar untuk memastikan blog kalian tidak sunyi daripada update yang terlalu lama, maka sebenarnya berdiam diri itu lebih baik untuk kita selaku hambaNya.Biarkanlah pembaca menemui penulis-penulis yang lebih bersih hatinya dan lebih 'alim ilmunya, semoga kebaikan yang kita impikan itu kita jua beroleh manfaatnya.

Aplikasi blog harus di gunakan seandainya ianya untuk menyebarkan ilmu dan memberi nasihat serta peringatan, tetapi seandainya ilmu yang disebarkan itu hanya menyesatkan orang lain, maka haramlah hukumnya.Dan andainya sesuatu artikel itu tujuannya untuk mengelirukan masyarakat atau memecahbelahkan masyarakat, maka buanglah saja komputer yang digunakan itu ke dalam laut, kerana itu lebih bermakna daripada terus menerus memecahbelahkan manusia, dan inilah realiti yang kita temui pada hari ini.Betapa ramai orang yang menulis kerana benci, kerana dengki dan sebagainya.

Menulis adalah ranting-ranting dakwah, tapi janganlah ghairahnya menulis sehingga meninggalkan kewajipan yang lebih utama.Menulis hanyalah dakwah dengan kata-kata, dan setiap insan mampu berkata-kata, kadangkala ada yang amanah dengan apa yang dikata dan sebahagiannya pula hanyalah hipokrit semata-mata.Cantik manis pada kata-katanya, namun jauh sekali bila dilihat kehidupan realitinya.Nauzubillahi min zaalik.Jadikanlah dakwah bil hal(perbuatan) itu sebagai dakwah yang paling utama, gerak kerja untuk islam masih banyak yang belum terlaksana, jangan pula dihambakan diri dihadapan komputer.Semoga kita mampu menengutamakan yang lebih utama, dan menulis bilamana untuk sesuatu yang perlu, bukan menulis untuk sesuatu yang dimahu.

Nilai Harga Sebuah Tulisan Dan Penulis Yang Berjaya
Mungkin orang lain ada tafsiran tersendiri, dan saya berpendapat nilai harga sebuah tulisan itu ada pada kandungan yang disampaikannya, dan kejayaan seorang penulis itu ada pada keikhlasan hatinya.Ahli tasawwuf amat gentar hatinya untuk menulis sesuatu, dibimbangi ilmu yang ditulis adalah ilmu yang tidak perlu, maka bagaimana tafsiran si pembaca tak siapa tahu.Boleh jadi ada yang faham dan mengerti, dan barangkali ada yang mentafsir sesuka hati.Kesannya bertambah ramai ulama muda read & copy, bukan berilmu hasil dari sebuah pembelajaran dengan murabbi, tapi lahirnya adalah daripada halaman blog-blog yang dibaca dan dikagumi.

Dunia moden membuktikan kepada kita kitab-kitab rujukan hanyalah pada halaman-halaman blog yang bertaburan banyaknya, ada yang bermanfaat dan ada yang sekadar untuk suka-suka, maka andainya kita sebagai seorang yang suka menulis setiap masa, berhati-hatilah sebelum melakarkan penanya.

Saya nukilkan secebis kisah seorang ulama' ilmu nahu yang cukup menitikberatkan nilai ilmu yang ingin disampaikan kepada manusia, beliau Syeikh Imam Al-Sonhaji yang merupakan seorang penulis kitab kecil berjudul Matan Ajrumiyyah.Mungkin kita telah ketahui dan mungkin hari ini baru menyedari, Matan Ajrumiyyah digunapakai sebagai antara rujukan utama dalam ilmu kaedah-kaedah Nahu di kebanyakan intitusi pengajian agama.Kitab kecil ini cukup masyhur di kalangan para ilmuan.Sekalipun kecil dan ringkas penanya, tapi penafsirannya memerlukan pengamatan dan pengkajian yang mendalam.

Dikisahkan tatkala selesai mengarang Matan Ajrumiyyah, Syeikh Imam Al-sohaji dengan kewarakannya dan sifat tawakkalnya yang begitu tinggi, beliau mengapungkan kitab karangnnya itu ke dalam sungai yang mengalir lantas di doakan pada Tuhan,“Ya ALLAH jika karanganku ini akan memberi manfaat, maka jadikanlah tinta yang aku pakai untuk menulis ini tidak luntur di dalam air”, dan terbukti tatkala ditenggelamkan kitab itu di dalam air, maka tintanya tidak luntur dan kekal seperti biasa.Inilah keajaiban yang ALLAH berikan buat hambanya yang ikhlas melakukan sesuatu kerana redhanya.

Dalam riwayat yang lain disebutkan, ketika beliau mengapungkan kitab tersebut di dalam air, beliau berniat untuk supaya kitab itu ditenggelamkan air, dan seadainya kitab itu hanyut di bawa arus air maka bererti ianya tiada manfaat, namun seandainya ia tidak bergerak ke mana-mana, maka pasti ada manfaat bagi yang mempelajarinya dan akan ada manusia yang mengkajinya.Lalu sambil meletakkan kitab tersebut di dalam air, Syeikh Imam Al-sonhaji berkata "“Juruu Miyaah, juruu miyaah” (mengalirlah wahai air ! ). Namun anehnya, kitab itu tetap pada tempatnya.SubhanALLAH!, betapa bernilai ilmu yang ada didalamnya.Ayuhlah kita berusaha mempelarinya.

Renungilah, betapa ikhlas hati yang menulis, betapa manfaat ilmu yang ditulis, sehinggakan air yang membasahi helaian tidak mampu melunturkan tinta-tintanya. Kita mungkin jauh sekali untuk menjadi penulis seperti beliau, bahkan kita kadang-kala terlebih ghairah menulis dan menyebarkan sesuatu ilmu, apatah lagi kalau tulisan kita sudah diterbitkan dalam sebuah buku, maka jari-jemari yang menaip semakin laju, sehinggakan lupa untuk beristigfar seketika kepada Tuhan.Takutilah terhadap apa yang kita tuliskan, kita tak mungkin mampu menenggelamkan tulisan kita didalam air untuk menguji manfaat ilmu yang dikarang, tapi setidak-tidaknya tadahkanlah tangan dan berdoa " Ya ALLAH Ya Tuhanku, Andai TulisanKu Ini Bermanfaat Buatku Dan Mereka Yang Membacanya, Kau Hadirkanlah Manusia Untuk Mengambilnya,Dan Kau Berikan Padaku Hidayah Dan Jua Pada Yang Membaca, Dan Andanya Ia Tidak Membawa Manfaat, Kau Tutuplah Mata Manusia Daripada Menjumpainya"

Hakcipta Isi Kandungan
Sebahagian penulis tidak mengizinkan karangannya di sebarkan melainkan dengan kebenarannya, sehingga ada yang menggunakan aplikasiblock copypaste pada blog, ada pula yang mengizinkan dengan syarat memberikan kredit pada penulis, ada penulis bila ia mengarang sesuatu ia tidak sesekali kongsikan kepada sesiapa melainkan setelah diterbitkannya samaada melalui blog atau buku yang dikarang. Saya tidak ingin memberi apa-apa komen kepada mereka, setiap manusia ada pendirian tersendiri, cukuplah untuk saya mengatakan pada diri sendiri bahwa ulama'-ulama' muktabar mengarang kitab begitu banyak jilidnya, begitu kualiti hasil tulisannya, tapi tak pernah mengharapkan apa-apa daripada penulisannya, bahkan ada yang menggunakan nama samaran untuk menyembunyikan identiti mereka yang sebenarnya.Nikmat ilmu pada hari ini bukanlah yang datang daripada kita sendiri, kita ambil daripada gologn ulama' dan para murabbi, dan mereka pula bersambung-sambung ilmunya sehingga sampai ke para nabi.Janganlah kita bercampur aduk dalam keikhlasan berdakwah dengan perniagaan ilmu.Kalau sememangnya kita menulis untuk menyebarkan ilmu dan nasihat, maka pedulikanlah siapa yang ingin mengambil dengan cara hormat atau yang mencuri dengan cara pengkhianat. Teruskanlah usaha untuk menyampaikan ilmu dan nasihat,sejauh mana kualiti terpulanglah pada kemampuan diri, asalkan jangan dihalang manusia mengambil manfaat daripada penulisan kita dek kerana mereka tidak memberikan kreditnya. Kitalah yang mendisiplinkan diri terlebih dahulu untuk memberi, pasti orang lain juga berdisiplin untuk menerimanya.Semoga ALLAH menjauhkan kita darpada menjadi seorang penulis yang tiada harga di sisiNYA. Amin Ya RABBal 'Alamin.






Akan terus menulis (inshALLAH)
  Photobucket

Wednesday, July 27, 2011

Bersiap Menyambut Ramadhan



ƸӜƷ ♥بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم ♥ƸӜƷ



Tidak terasa Ramadhan tidak lama lagi akan tiba. Sebuah bulan yang sangat agung dan mulia serta satu-satunya bulan yang disebutkan namanya secara jelas di dalam Al-quran. Sudah sepantasnya kaum Muslim mempersiapkan diri menghadapi kedatangannya. Sebab, persiapan menyambut kedatangan bulan Ramadhan, menjadi langkah awal yang sangat menentukan berhasil tidaknya seseorang dalam meraih berbagai keutamaan yang terdapat di dalamnya.

Paling tidak ada dua alasan mengapa kita harus mempersiapkan diri menyambut Ramadhan. Pertama, merujuk kepada sikap yang ditunjukkan oleh Rasulullah saw, sahabat, dan generasi saleh terdahulu. Seperti disebutkan dalam riwayat yang berasal dari Anas ra dengan sanad yang lemah bahwa ketika memasuki bulan Rajab, Rasulullah saw berdoa, "Ya ALLAH berkahi kami pada bulan Rajab dan Sya'ban ini. Serta sampaikan kami ke dalam bulan Ramadhan." (HR al-Tirmidzi dan al-Darimi). 

Bahkan, Ma'la bin Fadhal berkata, "Dulu sahabat Rasul SAW berdoa kepada ALLAH sejak enam bulan sebelum masuk Ramadhan agar Allah sampaikan umur mereka ke bulan yang penuh berkah itu. Kemudian, selama enam bulan sejak Ramadhan berlalu, mereka berdoa agar ALLAH terima semua amal ibadah mereka di bulan itu." Jika demikian sudah semestinya kita juga mempersiapkan diri sebaik mungkin menyambut Ramadhan.

Kedua, melihat posisi dan urgensi Ramadhan sebagai tamu ALLAH yang istimewa. Sebab, seperti diketahui Ramadhan dihadirkan untuk membentuk manusia yang bertakwa (lihat QS al-Baqarah [2]: 183).  

Dengan visi ketakwaan tersebut, Ramadhan menjadi media yang sangat penting untuk mengupgrade kualiti manusia dan meningkatkan darjatnya di sisi ALLAH (QS al-Hujurât [49]: 13). Dengan visi ketakwaan, Ramadhan juga menjadi media yang sangat efektif untuk mendapatkan berbagai kemudahan dan kelapangan hidup dari ALLAH SWT (QS ath-Thalaq [65]:2). Selain itu, Ramadhan juga menjadi media bagi lahirnya keberkahan, terbukanya pintu rahmat, dan solusi bagi bangsa dan negara (QS al-A'raf [7]: 96).

Ramadhan tak ubah seperti wadah pembinaan yang memiliki fungsi strategik. Ramadhan telah terbukti menjadi madrasah istimewa yang berhasil melahirkan generasi dan solusi terbaik sepanjang masa.      

Kerana itu, Ramadhan harus disambut secara positif. Agar mencapai prestasi maksimum, memerlukan sejumlah persiapan. Di antaranya memperbanyak puasa di bulan Sya'ban, melaksanakan solat sunah terutama di waktu malam, membaca Al-quran, berzikir dan berdoa, serta bersedekah. Selain itu, harus ada perencanaan dan rapat kerja keluarga untuk menetapkan target yang akan dicapai pada bulan Ramadhan.WALLAHu a'lam bish-shawab.

Ya ALLAH yang memiliki segala kemuliaan..
Terimalah kehadiranku hambaMU dibulan Ramadhan ini.. 
Dalam keadaan ENGKAU berikan kemuliaan bukannya kehinaan.. 
Dan dalam keadaan ENGKAU berikan keampunaan..
Bukanya ENGKAU membiarkan kami menanggung dosa yang tiada kesudahan..
Ya ALLAH, sesungguhnya diriku tergadai kerana amal-amalku..
Maka ENGKAU bebaskanlah aku dengan berkat istighfar dan solatku.. 
YA RAHIM,
Terasa berat bahuku menanggung beban dosaku.. 
Maka ringankanlah aku dengan berkat sujudku..
Kerana ENGKAU telah bersumpah dengan segala kebesaranMU.. 
Bahawa ENGKAU tidak akan mengazab orang-orang yang solat dan sujud.. 
Dan tidak mengancam mereka dengan neraka pada hari manusia berdiri dihadapanMU..Ameen
Marhaban ya Ramadhan..
Moga ALLAH masih memberi kesempatan untuk bertemu denganmu duhai BULAN CINTA,BULAN RINDU..


(´'`v´'`) Selamat Menyambut Ramadhan Al-Mubarak ♥
`•.¸.•´ ღ☆ღ !♥☆:.!♥☆
.¸.•´¸.•*¨) Semoga kedatangannya nanti membawa 1000 makna
(¸.•´ (¸.•´ ♥☆:.!♥☆ Untuk kita smua :)
♥ ♥:.!♥☆:.!♥☆:.!♥☆:.!♥♥InsyALLAH




Soul singing=)


27072011
11.00pm

Photobucket
 

Bila Ada yang Bertanya Tentang Purdah…


ƸӜƷ ♥بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم ♥ƸӜƷ

*Saya dengan tersipu-sipunya menjawab=D*


Kisah 1 
Disoal siasat oleh ustaz tasmi’. 

Ustaz: Tirah,(bukan nama sebenar:p)sejak bila enti pakai purdah?
Ana: (Terkejut) Err.. sejak matrik..AlhamduliLLAH
Ustaz: Enti rasa sampai bila enti nak pakai purdah?
Ana: InshALLAH selagi diberi kekuatan. Sampai bila-bila..
Ustaz: Macam mana nanti kalau suami enti tak bagi pakai?
*Muka dah mula merah padam macam kena simbah minyak panas*

Ana: (Adoi,nape ustaz tanye soalan ni?)Err..ana akan cari suami yang boleh terima ana pakai purdah. Kalau dia tak boleh terima cari perempuan lain la..

*Jawapan untuk soalan ni telah dijawab dalam entri yang lepas, PURDAH: Kepada Bakal Zauj/Zaujah, tapi takkan nak suruh ustaz bukak blog ana kot:)*

Ustaz: Zaujah ana dulu pakai purdah jugak. Tapi lepas kerja terus tak pakai. Zaujah ana ustazah. Bila time mengajar, meeting, seminar kena tanggal. Bila dah kerap sangat  tanggal last-last terus tak pakai.
Ana: Diam..no komen:)

*Ni yang menguatkan hujah untuk tak nak berkerja nanti. Memang dah plan pun tak nak kerja*

Ustaz: Biasanya kalau budak mesir yang pakai purdah kebanyakkannya dah bertunang. Enti dah bertunang ke?

Ana: ….Sensored…..=)

*Berpurdah=Bertunang???Hurm..* 

Kisah 2 
Dijemput untuk menjadi fasi untuk kem ‘Smart Solat’ di sekolah yang pernah ana mengajar dulu. Masa tengah bersemangat terang bab solat, tetiba ditanya soalan berkaitan purdah.

Student 1: Ustaza kenapa ustazah pakai benda tu(purdah) bila ada ustaz lalu..

*mungkin diorang pelik tengok ana cepat-cepat naikkan purdah bila ada muslimin/ustaz lalu di tepi kelas ana*

Ana: Nama benda ni purdah la sayang..Err..sebab ustazah nak bagi suami ustazah je yang tengok muka ustazah. Tak nak bagi laki lain tengok. (Cewah, entah apa-apa jawapan:p)

*Tak tau nak jawab apa. Idea ni je yang datang time tu..hoho. Entah faham ke tidak budak-budak ni*

Student 2: Bukan sebab aurat ke ustazah?
Student 1: Kalau aurat kenapa ustazah lain tak pakai?
Ana: Erm.. nak kata muka ni aurat secara mutlak tak boleh jugak sebab ada ulama’(mazhab sebenarnya) kata muka dan tapak tangan ni tak aurat. Ada juga yang cakap perempuan kena pakai purdah sebab nak elakkan fitnah bukan sebab aurat. Contohnya kalau perempuan tu terlalu cantik sampai ramai lelaki yang tergila-gila kat dia. Bla..bla..bagi nasihat..bla..bla..membebel panjang....^__^

(Note: Susah betul nak jawab kalau budak-budak yang bertanya tentang purdah. Memang fail. Kalau bagi dalil panjang-panjang sah-sah diorang tak faham.) 

*Moga satu hari nanti kamu akan faham wahai sayang-sayangku!

Kisah 3 
Kali ini giliran kawan sekelas pulak yang interview ana sementara tunggu ustaz masuk:) 

Sahabat: Sejak pakai niqab?(soalan yang famous ditanya)
Ana: (AlhamduliLLAH wa astaghfiruLLAH). Matrik lagi. Tapi masa dalam matrikkan tak boleh pakai so pakai time outing je la.
Sahabat: Family tau?
Ana: Tak tau pun..curi-curi pakai je ni(masa ni family ana tak tahu, sekarang dah tau dan sudah mendapat keizinan. AlhamduliLLAH)
Sahabat: Owh, dalam family ada yang pakai tak?
Ana: Mak dengan akak tak pakai. Tapi mak cik dan sepupu ada yang pakai.

* Ustaz masuk kelas. Perbualan tergantung. AlhamduliLLAH selamat=)*

(Note: Minggu depan ana jumpa sahabat ana tu, dia sudah pun memakai purdah. AlhamduliLLAH) 



AlhamduliLLAH..AlhamduliLLAH..AlhamduliLLAH.. Andai tujuh lautan dijadikan tinta untuk menulis perkatakan syukur nescaya tidak cukup. Masakan mampu kita menghitung satu persatu nikmat ALLAH sedangkan kalimah ‘alhamdulillah’ ini juga ALLAH sendiri yang mengajar manusia untuk mengucapkannya. ALLAHuakbar!

Setahun berlalu pergi. Dalam usia setahun jangung ini sudah dihimpit dengan pelbagai persoalan yang biasanya dibalas dengan diam dan buat muka comel^___^. Hanya itu yang termampu. Bila diasak dengan soalan perkaitan purdah wajah dengan sendirinya bertukar kelam, suram dan kelabu.   

Macam mana awak rasa kuat nak pakai purdah?  

Diam dan terus diam.  

La haulawala quwatailla biLLAH. ALLAH yang beri kekuatan. Hakikatnya manusia hanya ada usaha dan kekuatan untuk mengerakkan usaha itu datangnya dari ALLAH. Takkan bergerak walau seinci jika ALLAH yang tidak gerakkan. Membuat keputusan berpurdah bukan mudah. Halangan demi halangan yang datang dan bukan hanya dengan satu dalil terus berpurdah. Bertahun-tahun pencarian untuk mendapat kefahaman sebenar agar tidak mudah tergelincir dan sehingga ke saat ini pun masih mencari. 

Cabaran demi cabaran datang. Semuanya dilalui dengan pergantungan kepada ALLAH. Bila sudah membulatkan tekad untuk berpurdah segalanya diserahkan bulat-bulat kepada ALLAH. Faiza'azamta fatawakkal 'ala ALLAH! Cabaran pertama yang dihadapi adalah ketika nak makan.

Macam mana nak makan ni..dah la semua orang tengok(ayat perasan:p)

Bukak je la bukan wajib pun..

Abang bersuara.

Rasa nak dush-dush muka abang. Geram. Orang yang tidak tahu memang cepat menghukum.

Tapi SubhanALLAH jika sesuatu itu  dipasakkan semata-mata kerana ALLAH yang sukar akan menjadi mudah. Ada sahaja idea yang datang untuk memudahkan kita makan. SubhanALLAH automatik akan menjadi seorang kreatif untuk memanfaatkan segala yang ada. Pada permulaannya, tisu atau sapu tangan menjadi tabir untuk makan. Ah, pedulikan mata-mata yang memandang asalkan perut kenyang*sigh*AlhamduliLLAH, sekarang tanpa buka purdah pun perut  boleh diisi. Erk, tapi agak lambat kerana memerlukan keayuan tahap maksimun untuk menyuap makanan ke mulut. Kena banyak sabar la nak tunggu ana siap makan:)
Ini ada beberapa cara untuk makan dan minum khusus buat niqabi/munaqabah(muslimat yang berpurdah) yang ana copy dari blog Keluargaku Sayang 

1. Angkat niqab dengan tangan kiri. tingginya sekadar dapat suapkan makanan dan mata kita boleh nampak tangan kanan yg dihala ke mulut. 
2. Suami/mahram jadi pelindung atau makan di sebelah suami/mahram, pesongkan sikit badan ke arah beliau dan buka niqab.
 3. Pakai niqab yang bergetah di dalam tudung. Bila nak makan, tarik sikit tudung bhgn atas agar turun menutupi muka dan tariklah niqab ke bawah dagu untuk makan. 
 4. Kerjasama dgn suami/mahram agar cari meja makan yang agak secluded agar dapat buka niqab dan makan macam biasa. Untuk minum pun begitu juga tapi paling selamat ialah dengan menggunakan straw. minum air panas, guna kaedah di atas juga. 


*cara ana: kalau pakai niqab yang berwarna cerah biasanya ana bawa niqab spare(black colour) untuk tukar masa nak makan supaya niqab yang dipakai tak comot kena makanan. Ingat, kebersihan tudung+niqab+pakaian mesti diutamakan* 

p/s: Sila ambil perhatian bagi lelaki lagi yang ingin memperisterikan seorang munaqabah/niqabi. Kerjasama daripada dari kalian amat-amat diperlukan..

Berfikir susah akhirnya akan menyusahkan diri sendiri. Bak kata ustaz ana orang yang memandang rasa bila pakai niqab ni susah padahal orang yang pakai purdah tak rasa pun susah. Kalau dia(niqabi)rasa susah, takkanlah dia bersusah payah buat benda yang susah sebab manusia lazimnya suka buat benda yang mudah(faham??). Sebenarnya yang rasa susah hanya orang yang memandang. Kadang-kadang orang yang memandang yang kelihatan resah bila melihat niqabi makan sehingga makanan dihadapannya tidak terusik, padahal si niqabi dengan penuh berseleranya menikmati rezeki ALLAH. Kelakar.

Jangan rasa sedih bila orang susah nak memahami kita sebab kita pun kadang-kadang susah nak faham orang lain. Manusia akan cepat memusuhi apa yang tidak diketahuinya. Bila ada yang meletakkan tanggapan sempit bila berpurdah padahal mereka belum lagi mencubanya.

Kalau pakai purdah nanti tak boleh da la nak senyum kat orang lain. Hilang pahala sedekah.

Tersenyum.

Ye ke..Belum cuba belum tau. Jangan cepat menghukum. Actually, kalau pakai purdah orang boleh nampak  senyuman kita melalui mata kita tau. Kalau pun kita rasa orang tu tak nampak kita senyum cuba tundukkan sedikit kepala(macam orang jepun buat) tanda hormat . Kalau nak lebih pahala seeloknya beri salam. Berganda-ganda pahala dan hidupkan sunnah pulak tu.. 

Akhirnya mereka tersenyum dan tertunduk malu.    

Bukan berniat untuk mengenakan sesiapa tetapi ingin cuba membersihkan pemikiran sempit mereka. Nak seribu daya, tak nak seribu dalih=)

Kenapa kat dalam rumah pun nak pakai jubah+niqab?

Dalam rumah pun ALLAH ada.
  
Jika  ada yang bertanya jangan berkecil hati andai ana menberi jawapan yang agak 'pedas'. Kalau tak terasa kita tak akan buat perubahan. Secara jujurnya ana kurang suka jika diajukan dengan soalan yang berkaitan dengan ini. Tak layak untuk menjawab. Masa berada di fasa jatuh bangun untuk menjadi seorang munaqabah yang istiqamah. Doakan! 

 ILLAHI ANTA maqsudi wa ridhoKA mathlubi 

♫•*¨*•.¸¸ﷲ¸¸.•*¨*•♫♥::♥::♥ hamba ﷲ♥::♥::♥♫•*¨*•.¸¸ﷲ¸¸.•*¨*•♫
Berkata Seorang Munaqabah:
Aku berniqab bukanlah kerana trend terkini..
Aku berniqab bukan untuk menunjuk diri alim..
Aku berniqab bukan untuk merendah-rendahkan yang lain..
Aku berniqab bukan untuk perlekehkan sesama Muslimin Muslimat..
Aku berniqab kerana aku mahu taat kepadaNYA..
♫•*¨*•.¸¸ﷲ¸¸.•*¨*•♫♥::♥::♥ hamba ﷲ♥::♥::♥♫•*¨*•.¸¸ﷲ¸¸.•*¨*•♫

Seorang munaqabah yang sedang berjuang di medan istiqamah!
8.51am
27072011

Thursday, July 21, 2011

Muslimah - Nazrey Johani

ƸӜƷ ♥بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم ♥ƸӜƷ


Oh muslimah
ALLAH cinta kepadamu
Rasulullah kasih kepadamu

Oh muslimah
Berbahagialah kau telah dilahirkannya dengan mulia
SubhanALLAH
TUHAN telah berkati wanita yang cukup ilmu
Rendah hati

Oh muslimah
busanamu menutup rapi
auratmu kau lindungi dengan indahnya

Oh muslimah
kau rajin memuji
Islam kau jadikan ikutan sejati

Oh muslimah
memandangmu menyejuk hati
menundukkan nafsu hati yang goyah
Keayuan wanita solehah indah peribadi
Tulus hatinya

Oh muslimah
Kecantikan yang sebenar
Pada tutur kata penuh berhikmah
Mempertahan kehormatan dirimu
dengan pakaian mentaati ALLAH

Oh muslimah
Kau masuk ke syurga
Solat lima waktu dan berpuasa
Menundukkan pandangan matamu
Mentaati suami yang tercinta

Oh muslimah
Kau rajin mengaji
Islam kau jadikan
Ikutan sejati


Nota: SubhanALLAH.. Tenangnya dengar lagu.. rasa bersemagat nak jadi muslimah^_^ Credit to cek mek Izzah kerana memperkenalkan lagu ini. =) 



Photobucket

Tuesday, July 19, 2011

Bertunang=Bercouple??







ƸӜƷ ♥بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم ♥ƸӜƷ

*Diubah daripada tulisan penulis asal*
 



Kita semua tahu, bertunang itu ada dalam agama. Tetapi kita kadang2 lupa, bahawa setiap urusan agama ada tujuan ( maqasid ) yang tersendiri. Poligami sebagai contoh, tidak boleh sewenang-wenangnya dijadikan 'senjata' kononnya sunnah , lalu diambil sambil lewa sehingga mencetuskan pelbagai kes penganiayaan kepada wanita dan sebagainya. 

Bertunang juga begitu. Tujuan utamanya adalah untuk lebih mengenali antara satu sama lain, bukan sahaja dari segi individu tetapi juga dari segi keluarga. Dan perhubungan ini WAJIB dikawal. Sebab itu, bila melibatkan keluarga, maka ia diharap menjadi satu garis sempadan yang boleh menjaga dan mengawal.

Dalam fatrah bertunang pula, sebaiknya peluang itu diguna sebaik mungkin untuk menyiapkan diri secara serius, membuat perbincangan berkaitan masa depan serta menguruskan hal ehwal perkahwinan. Begitu juga fatrah pertunangan sewajarnya dimanfaatkan untuk mengeratkan hubungan kekeluargaanantara satu sama lain. Dari situ, ia akan memberi kesan yang positif secara bersama selepas perkahwinan nanti.

Baik, sekarang kita perlu perbetulkan kembali tanggapan kita kepada pertunangan itu sendiri.

Cuba lihat sekeliling kita, berapa ramai manusia yang gagal membezakan antara bercouple dan bertunang?

Contoh situasi :

Keluar berduaan setiap minggu. Naik kereta bersama. Pergi shopping bersama. Makan bersama. Kemudian berpegangan tangan setiap kali berjumpa. Dekat facebook penuh dengan gambar berdua. Apabila ditanya, katanya : kami sudah bertunang. ( mak ayah pun bagi ).

S
ubhannALLAH. Geleng kepala.

A
nda sudah memijak satu anak tangga menuju perkahwinan, tinggal masa untuk akad nikah sahaja lagi, alangkah sayangnya kalau anda masih tidak tahu apa itu pertunangan yang sebenarnya dalam Islam.

TUNANG=COUPLE?

Ramai yang masih keliru. Bila hawa nafsu menguasai diri syariat ditolak tepi. Hari ini ramai orang mengikat tali pertunangan, kemudian melakukan hal yang serupa sewaktu belum bertunang, atau hal-hal yang kebiasaannya dilakukan oleh orang bercouple, kemudian menganggap itu sebagai 'halal'.

Sebenarnya, dalam situasi sedemikian, anda sebenarnya tetap dikira sebagai bercouple. Pandangan anda kepada pasangan pada keadaan-keadaan yang tidak diharuskan, tetap haram. Pegang tangan, tetap haram. Pakai wangi-wangi keluar dating, tetap haram, bergayut lama-lama dan bercakap hal-hal yang tidak berkaitan, tetap haram. Melakukan perkara-perkara yang boleh membawa mukaddimah zina, tetap haram. Walaupun ada telah diikat dengan tali pertunangan. 

Jadi kena faham ; bertunang tidak menghalalkan sesuatu apa pun yang diharamkan sebelum bertunang.

Bertunang itu bagaimana?

Ibaratnya, ada mengikat janji. Itu sahaja. Janji untuk berkahwin kiranya ada jodoh. Apabila telah ditunangkan, maka si perempuan tidak lagi boleh menerima pinangan dari orang lain.

Pada saya, bertunang sehingga 4,5 tahun bukan suatu perkara yang bagus. Bahkan kalau ada kawan-kawan yang bertanya pendapat tentang bertunang, saya akan nyatakan demikian. Usahlah bersyarah kepada saya tentang contoh si fulan dan si fulan yang 'berjaya' , tetapi tolong baca dengan mata hati segala kisah kegagalan sedia ada akibat dari pertunangan yang terlalu lama. Apa relevannya anda mengikat seorang wanita sehingga bertahun-tahun, dalam keadaan anda tidak nampak jalan untuk mengahwininya?

Saya tidak menolak secara mutlak, dan tidak mengatakan boleh secara mutlak. Ia bergantung kepada situasi.

Cuma, kalau ditanya bertunang itu bagaimana, jawabnya seperti di atas. Tidak sesekali pertunangan itu menjadi lesen atau tiket untuk anda ringan-ringan, keluar berdua-duan atau bersentuhan. Jika itu anda lakukan, maka hukumnya tetap haram.

Realiti

Sedikit sangat yang benar-benar mengikut 'undang-undang' ketika tempoh pertunangan. Rata-ratanya main redah sahaja. Pada saya, realiti ini sangat menyedihkan.Ia sangat memberi kesan pada HATI.

Melihat situasi dikampus saya sendiri ramai juga yang bertunang tanpa pengetahuan parent. Maka berlakulah perkara-perkara yang tidak sepatutnya(dating etc) Sememangnya pertunangan itu terjalin apabila seorang lelaki menyatakan hasrat untuk mengambil si perempuan sebagai isteri dan si perempuan bersetuju walaupun tanpa pengetahuan ibu bapa. Tetapi pada pandangan ana, jika lelaki tersebut tak berani berdepan dengan ibu bapa si perempuan jelas si lelaki masih belum serius. Kenapa mesti bertanya kepada empunya badan sebelum bertanya kepada TUAN PEMILIK badan dan penjaga si empunya badan? Adakah si permpuan anak yatim piatu? Jika dari awal(bertunang) sudah tidak syara’ penghujungnya(pernikahan) mungkin tidak syara’ juga.

Rumah tangga yang berkat bukan sahaja perlu di jaga selepas perkahwinan tapi sebelum proses perkahwinan, proses ta’aruf, proses pertunangan dan sebagainya,
Anda mahu menuju sebuah perhubungan yang diredhai, lalu anda bertunang. Satu langkah yang murni telah anda mulakan. Tapi sayangnya, anda tidak benar-benar menjaga hubungan tersebut sebagai satu amanah dari ALLAH. Apakah anda menyangka anda mampu menjaga amanah ALLAH selepas berkahwin, sedangkan sebelum berkahwin anda tidak pernah mahu menjaganya? Tepuk dada, tanya iman.

Nasihat

Ada orang bertanya kepada saya tentang pertunangan. Dirinya sudah diikat agak lama, tetapi si lelaki nampaknya tidak serius dan tidak bersedia. Tambah menyedihkan, sebarang usaha ke arah perkahwinan juga tidak kelihatan. Malah kelihatannya agak 'selesa' dengan perhubungan seperti itu.

Saya katakan begini. Apabila anda berada dalam fatrah pertunangan, sewajarnya anda mampu berbincang dan saling menguatkan demi mencapai matlamat yang telah diletakkan , iaitu pernikahan. Justeru, sebarang kelemahan perlu dikenalpasti dan seboleh mungkin cuba diatasi. Jangan biarkan diri anda ibarat digantung tak bertali.

Apatah lagi, dalam kes-kes sebegini, biasanya terdapat lelaki yang tidak serius pun dengan pertunangan, sebaliknya masih gemar mencari pasangan lain dalam diam. Mereka tidak suka berusaha keras ke arah perkahwinan, sebaliknya lebih selesa dengan perhubungan tanpa tekanan. Pada saya, ini menggambarkan keadaan mereka yang masih tidak bersedia memikul tanggungjawab dan masih gemar bermain-main.

Kalau setahun hingga 3 tahun, mungkin boleh bertahan lagi. Tetapi kalau menjangkau 4 tahun atau lebih, dan keadaan itu masih berterusan, sebaiknya buatlah keputusan. Samada mahu meneruskan pertunangan dengan target yang jelas, atau mohon dilepaskan supaya dapat memberi peluang kepada yang lain.
Memang benar, situasi yang kerap berlaku adalah ; si perempuan sudah bersedia, tetapi si lelaki pula yang tidak 'gentle'. Ini masalahnya. So, anda lelaki, kenalah buktikan kelelakian anda!

Kesimpulan

1- Bertunang tidak sama dengan bercouple , kerana pertunangan itu sebahagian dari syariat Islam yang mempunyai maqasid tersendiri.
2- Bertunang boleh menjadi sama dengan bercouple, terutama dalam bab dosa pahalanya, iaitu apabila masing2 tidak menjaga batas yang telah digariskan oleh syara'.
3- Dalam bab hubungan lelaki dan perempuan ( ikhtilat ) , tiada pendapat yang syadid mahupun tidak syadid, secara dasarnya. Ini kerana kesemua pendapat tetap merujuk kepada nas Al-Quran dan Sunnah, yang mana meletakkan garis panduan yang jelas dan terang.
4- Method menyatakan larangan, menegah, mencegah dan sebagainya boleh menjadi penentu penerimaan orang yang mendengar. Ada orang boleh terima dengan cara direct, ada orang perlu dipujuk, ada orang perlu berkias dan sebagainya.
5- Lafaz akad nikah adalah satu-satunya cara yang boleh menghalalkan hubungan lelaki dan perempuan, manakala selain itu tidak ada.


¯`v´¯).♥Moga ada manfaatnya♥.(¯`v´¯)
`·.¸.·`¸•´♥..♥♥¸•´♥♥♥ (´'`v´'`)(´'`v´'`)`·.¸.·`
..¸.•´♥..♥♥.♥♥..♥`•.¸.•´.(¯`v´​¯)(¯`v´¯).`•.¸.•´♥..
♥•*¨*•.¸¸¸¸.•*¨*•♥♥♥♥•*¨*•.¸¸¸​¸.•*¨*•♥
 
Mahar yang dinanti..
Bukan senaskah al-Quran tetapi 30 juzuk HAFALAN al-Quran..
demand! hoho


Menempuhi hari-hari yang mencabar (k.u.a.t) 
6.18pm
19072011 

Photobucket