Wednesday, August 29, 2012

Peluk SABAR Ketat-ketat


ƸӜƷ ♥بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم ♥ƸӜƷ

Menanti itu bukanlah satu penyiksaan..
Menanti itu juga bukan satu beban..

Jika kita menantinya dengan ikhlas..

Sesungguhnya ALLAH sengaja menguji kita dengan melambatkan sesuatu yang kita dambakan..

Sebenarnya ALLAH telah mengatur sesuatu yang lebih baik untuk kita yang sedang menanti..

Menantilah dengan penuh kesabaran..

Menantilah dengan penuh keimanan..

Kerana InsyaALLAH,

Akhir dari penantian itu adalah kebahagiaan..

Jangan pernah berhenti berdo’a dan meminta..

kerana ALLAH lah yang Maha Memberi..

Tetaplah menanti dengan sabar jawaban_NYA..

Kerana janji ALLAH itu BENAR ..YAKINLAH..

Masih mencuba 

Jangan berharap pada sesuatu yang tak pasti.




  Photobucket

Wednesday, August 22, 2012

Meminang-->Khitbah-->Nikah ^__^

ƸӜƷ ♥بِسْــــــــــــــــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم ♥ƸӜƷ

Terjumpa komik yang comel ni so terus nak share kat sini.. [Nampaknya minat saya masa pada komik=.=]
 

~Cara Meminang Dalam Islam~



~Khitbah/Bertunang~

 
 




~Nikah~
 
 




.......................................................**************.........................................................

Sunnah Pernikahan.
1) Aku terima nikahnya 
2) Meminta izin dari mertua untuk bersama-sama isteri untuk solat sunat nikah di bilik pengantin 
3) Bersalaman dan mencium isteri didalam bilik pengantin tanpa dilihat sesiapa 
4) Membaca khutbah nikah kepada isteri selepas itu.
Perkara yang perlu Dijauhi
1)BERSALAM dan MENCIUM isteri dikhalayak ramai
2) Makan beradab dengan makanan yang dihidang kepada pegantin lebih istimewa berbanding makanan hadirin lain kerana ALLAH benci kepada dua tempat makanan;makan beradab dan makan di kedai
3) Pengantin bergambar dikhalayak ramai kecuali hanya dilihat oleh mahram sahaja. 
4) Hadirin tetamu lelaki melawat lalu bertanya khabar dan mengucapkan tahniah kepada pengantin wanita. 
5) Pengantin tidak memakai pkaian menutup aurat dan menayangkan kecantikan isteri untuk tatapan ramai..
Berusahalah mencapainya kerana sesungguhnya itu satu mujahadah dan jihad yang sangat utama!


Mulakan perjalanan  pernikahan dengan solat taubat kerana mungkin sepanjang tempoh pertunangan ada perkara-perkara yang tidak syarak telah kita lakukan.

Jika benar ingin bercinta hingga ke syurga maka seharusnya amalannya juga seiring dengan amalan ahli syurga, bemula dari sebelum, selepas dan semasa pernikahan.



 #Ramai pulak yang nak kahwin raya-raya ini.. BarakALLAHulakuma..Moga dipermudahkan.
Ilham dah selamat kahwin dah semalam:')
#9 hari lagi along nak kahwin. 


Photobucket

Wednesday, August 15, 2012

Main Masak-masak:)


ƸӜƷ ♥بِسْــــــــــــــــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم ♥ƸӜƷ


Resepi Pavlova

Mari kita mulakan dengan bahan-bahan:
~ 4 biji putih telur ayam*BUKAN yang di simpan dlm peti ais tau*
Secawan gula kastor
~ 2 sudu besar tepung jagung
~ 1/2 sudu teh cuka makan
~ 1/2 sudu teh esen vanila

Bahan-bahan Topping :
~Secawan @ 250 ml whipping cream*pastikan Non Dairy*
~Buah-buahan*buah kiwi,anggur etc*

p/s: sila jangan derhaka dengan resepi yang diberi. Nanti tak jadi. haa~

Cara-cara membuatnya :
~Mulakan dengan bismiLLAH dan selawat*InshALLAH, nanti ALLAH sedapkan* 
~Sebelum menyiapkan adunan, sila panaskan oven terlebih dahulu dengan kadar kepanasan 140 darjah celsius*guna api bawah je*
~Pastu bila nak start masak baru turunkan suhu antara 120 -100 darjah celsius*saya guna suhu 110 darjah celsius*
~ Mula-mula, asingkan dulu putih telor dengan kuning telur.. kita ambik yang putih telur je tau.. kuning telur dengan kulit telor kita takmo..
~ Kemudian, putar putih telur pada kelajuan tinggi terus dan pukul sampai putih telur tu gebu (soft peaks)*putar guna button paling max terus tau, takyah nak bermula dgn kelajuan rendah pun*
[note:kalau nak tau jadi ke tak soft peaks, cuba telangkupkan mangkuk. kalau putih telur tu tak jatuh maka jadilah tu]
~ Langkah seterusnya, dengan kelajuan tinggi jugak, kita masukkan gula kastor sikit demi sedikit *Jangan berenti putar tau, sambil masukkan gula sambil putar*
~ Putar sampai kental.. dalam keadaan mixer masih berputar, masukkan 2 sudu besar tepung jagung tadi ke dalam adunan tersebut*putar dalam 3 minit gitu*
[p/s:sambil putar tu ringan-ringankan lidah berzikir:)]
~Bila dah sebati, stopkan mixer.. kali ni kita dah tak payah pakai mixer dah.. kita gunakan spatula pulak
~ Langkah seterusnya lagi, dengan menggunakan spatula masukkan cuka dan esen vanila tadi.
~ Seterusnya.. sediakan dulang pembakar, lapikkan dgn baking paper.. dan tuang adunan td ke atas baking paper
~ Pastu apa lagi.. masukkan la dlm oven.. letak kat rak tengah-tengah tau.. suhu antara 120 - 100 darjah celsius.. bakar selama 1 jam.. 
[note:Proses pembakaran bergantung jugak pada jenis oven.. lain oven lain cara menggunakannya.. so pandai-pandai la nak agak pavlova tu dah masak ke belum. Nak tau pavlova tu dah masak, kulitnya garing di luar dan lembut di dalam. maksudnya bila kita tekan-tekan permukaan pavlova tu, kita akan rasa lembut-lembut sket..
AMARAN
*Semasa proses pembakaran, jgn nak mengade-gade bukak tutup oven..
*Bila dah cukup 1 jam, sila JANGAN keluarkan pavlova tu dari oven.. biar jap beliau sejuk dalam oven tu dengan keadaan pintu oven sedikit renggang..

Untuk topping:
~ Putar whipping cream dgn kelajuan tinggi.. putar sampai kental.. 
~Kemudian letak whipping cream yang siap diputar di atas pavlova tadi.
~Akhir sekali, hias dengan buah-buahan tadi mengikut kreativiti:D
~Untuk lebih sedap, letak dalam peti ais dulu baru makan.


Boleh hias macam ni

macam ni jugak

dan macam ni

===============

Dan yang ini yang hasil dari saya:)AlhamduliLLAH. ALLAH sedapkan!






Photobucket
 

Sunday, August 12, 2012

Belajar Melupakan


ƸӜƷ ♥بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم ♥ƸӜƷ


Cara untuk maafkan, belajar untuk melupakan.
kerana bila kita tak mengingatinya, maka kita akan perlahan-lahan merasai berkurangnya rasa sakit akibat kesalahan yang dia lakukan.
jangan selalu mengingat kesalahan yang dia lakukan,
kerana itu akan nanti membuat kita berdendam.

 untuk memafkan, tanpa menyimpan dendam dan luka dalam hati, kita memerlukan masa.
jangan ingat dan ungkit kesalahannya walau hanya dalam hati, atau dalam ingatan/fikiran. 
jangan memandangnya dengan rasa benci dan sakit hati. 
jauhilah dia buat sementara jika itu mampu membuat kamu lebih tenang dan rasional.
dan kekuatan dan senjata paling magis, adalah DOA
doa dan minta pada-NYA agar kita dapat memaafkan, dan hidup bahagia.
Ikhlas untuk memafkan, semoga DIA mempermudahkan.


Kita memberi maaf, bukan kerana kita LEMAH, tapi kerana kita cukup kuat untuk memahami dan menerima bahawa dia cuma manusia biasa. Kita memberi maaf kerana kita, suatu masa nanti mungkin mengharapkan dimaafkan oleh orang lain pula. 

|TersenyumMelihatLangit|

         




                       
  Photobucket

Tuesday, August 7, 2012

Bicara Tentang Ujian


ƸӜƷ ♥بِسْــــــــــــــــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم ♥ƸӜƷ




Hidup adalah untuk diuji. Ujian itu tidak akan ada hentinya. Selagi kita diuji, selagi itulah kita masih hidup. Jadi bersyukurlah… Ujian itulah jalan untuk kita mengenal ALLAH. ALLAH ‘memperkenalkan’ DIRInya di sebalik semua ujianNYA. Pada ujian sakit, ALLAH kenalkan Dirinya yang Maha Penyembuh. Pada ujian miskin, ALLAH perkenalkan diriNYA yang Maha Kaya. Pada ujian fitnah, ALLAH sedang memperkenalkan diriNYA yang Maha Penyabar…
Tidak ada hari tanpa diuji, kerana atas hukum itulah kita hidup dan mati. Semoga dengan itu kenal kita kepada ALLAH makin tinggi… dan akhirnya, cinta kita kepadaNYA pun semakin meningkat. Hakikatnya, apabila kita belum cinta, itu petanda kenal kita belum sempurna. 
Ujian, membuktikan bahawa di sebalik kuasa diri yang sering kita fokuskan ini, ada kuasa ALLAH yang Maha Berkuasa di atas segala kuasa. Ke situlah perjalanan hati ini sewajarnya dipacu. Sentiasa bersangka baik bukan hanya bermakna yang baik-baik akan berlaku dalam hidup ini, tetapi hati kita diberi kekuatan untuk menghadapi ‘sesuatu yang tidak baik’ dengan hati yang baik.
Apabila berlaku sesuatu yang tidak diduga, tidak disangka, tidak dipinta… jangan kecewa, marah apalagi mencela. Tetapi tanyakanlah diri, apakah maksud baik ALLAH di sebalik semua itu. Dengarlah ‘bisikan’ tarbiah ALLAH di sebalik segala mehnah (ujian). ALLAH tidak akan menzalimi kita. Ujian itu penting, tetapi bagaimana kita menghadapinya jauh lebih penting.
Dalam hidup, peganglah prinsip ini untuk bahagia. Prinsip yang dipegang oleh Nabi Muhammad SAW dalam apa jua ujian yang melanda… “aku hamba ALLAH, DIA tidak akan mengecewakanku!”


Jangan mengaku beriman jika belum diuji. Jangan mendakwa bahagia, jika belum banyak menderita… kerana bahagia itu DITEMPA OLEH DERITA!




Aku hamba ALLAH, DIA pasti tidak akan mengecewakanku!:')




Photobucket
 

Sunday, August 5, 2012

Apabila DIA Bertanya



ƸӜƷ ♥بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم ♥ƸӜƷ

Allah
ALLAH SWT yang bermaksud :
Wahai anak Adam, bagaimanakah kamu mengaku bahawa kamu hamba ALLAH tetapi kemuadiannya kamu menderhakai-NYA?
Wahai anak Adam, kenapa kamu memilih untuk berbuat baik hanya kepada mereka yang berbuat baik kepadamu?
Wahai anak Adam, kenapa kamu memilih untuk bersilaturahim hanya kepada mereka yang bersilaturahim denganmu?
Wahai anak Adam, kenapa kamu memilih untuk berbicara hanya  kepada mereka yang berbicara denganmu?
Wahai anak Adam, kenapa kamu memilih untuk memberi makan hanya kepada mereka yang memberi makan kepadamu?
Wahai anak Adam, kenapa kamu memilih untuk memuliakan hanya kepada mereka yang memuliakanmu?
Wahai orang yang beriman, kenapa kamu mengatakan apa yang kamu sendiri tidak amalkan?
Wahai orang yang beriman, kenapa kamu menegah orang lain apa yang kamu sendiri melakukannya?
Wahai orang yang beriman, berapa banyak kamu menyuruh orang lain sedangkan kamu tidak mengamalkannya?
Wahai orang yang beriman, berapa banyak kamu mengumpulkan apa – apa yang kamu tidak makan?
Wahai orang yang beriman, berapa banyak taubat yang ditangguhkan dari sehari ke sehari, kemudian dari setahun ke setahun, kemudian untuk apa kamu menunggu? Adakah kamu telah selamat daripada mati? Adakah kamu telah terlepas daripada neraka dan telah terjaminkah keselamatan dengan mendapat syurga? Adakah antara kamu dan Tuhan terjamin rahmat?
Wahai anak Adam, kepada siapa engkau mengadu sedangkan AKU ialah tempat mengadu bagimu. Hingga bilakah engkau mahu melupai-KU sedangkan AKU tidak menerima itu daripada kamu?
Wahai anak Adam, hingga bilakah engkau mahu kufurkan kepada-KU sedangkan AKU tidak menzalimimu? Hingga bilakah engkau mengingkari nikmat – nikmat-KU, hingga bilakah engkau mahu meringan – ringankan kitab-KU sedangkan AKU tidak menyuruh apa – apa yang engkau tidak mampu membuatnya?
Wahai anak Adam, hingga bilakah kamu membenci AKU? Sampai bilakah kamu mengingkari-KU sedang tiada TUHAN bagimu selain AKU? Dan apabila engkau sakit, maka doktor manakah yang menyembuhkan kamu, kalau bukan AKU?
Wahai anak Adam, bagaimana mungkin kamu tersangat ingin kepada ibadah sedangkan kamu berserta dengan perut yang kenyang? Bagaimana engkau akan mencintai ALLAH sedangkan engkau mencintai harta? Bagaimanakah kamu tersangat ingin mendapatkan hati yang terang sedang kamu banyak tidur?
Wahai anak Adam, bagaimanakah kamu akan takut kepada ALLAH, kerana yang kamu takut ialah kefakiran? Bagaimanakah kamu ingin mendapatkan warak sedangkan kamu tamak terhadap dunia? Bagaimanakah kamu akan mendapatkan keredhaan ALLAH, sedangkan kamu tidak mencintai orang miskin?

Wahai anak Adam, bagaimanakah kamu tamak dengan keredhaan, sedangkan kamu berserta kebakhilan? Bagaimanakah kamu tamak terhadap syurga sedangkan kamu berserta dengan hati yang mencintai dunia dan pujian? Bagaimanakah kamu ingin kebahagiaan abadi di akhirat sedangkan kamu serta ilmu yang sedikit?
Wahai manusia, dengan rezeki daripada-KU jua engkau kuat melakukan maksiat kepada-KU. Denga kehendak daripada-KU engkau menginginkan sesuatu. Dengan kehendak daripada-KU engkau mahukan sesuatu untuk dirimu. Dengan nikmat-KU engkau berdiri, duduk dan beristirehat. Dengan pemeliharaan-KU engkau berpetang – petang dan berpagi – pagi. Dengan nikmat-KU engkau berbolak – balik. Dengan afiat daripada-KU engkau bercantik – cantik tetapi kemudiannya kau melupai-KU dan mengingati selain daripada-KU. Maka kenapa kamu tidak menunaikan hak-KU dan berterima kasih kepada-KU?
Wahai anak Adam, adakah engkau melakukan maksiat kepada-KU lalu mengingati kemurkaan-KU? Adakah engkau berhenti daripada apa – apa yang AKU tegah ke atasmu? Adakah engkau menunaikan kewajipan kepada-KU seperti yang AKU amanahkan kepadamu?
Wahai anak Adam, adakah engkau membantu orang miskin dengan hartamu? Adakah engkau melakukan kebaikan kepada siapa yang berbuat jahat kepadamu?
Wahai anak Adam, adakah engkau memaafkan siapa yang menzalimimu?
Wahai anak Adam, adakah engkau menghubungi siapa yang memutuskan hubungan denganmu?
Wahai anak Adam, adakah engkau berlaku adil kepada siapa yang khianatimu? Adakah engkau berbicara dengan siapa yang menjauhimu? Adakah engkau mengajar anakmu? Adakah engkau merelai jiranmu? Adakah engkau bertanya kepada ulama terhadap urusan agama dan duniamu?
Wahai anak Adam, bilamana ALLAH telah menjaminkan rezekimu, mengapakah panjang keresahanmu?
Wahai anak Adam, bilamana ALLAH telah menyediakan gantian (atas sedekahmu) mengapakah kamu bakhil?
Wahai anak Adam, bilamana Iblis ialah musuh bagi ALLAH, bagaimana kamu boleh lupa tentang itu?
Wahai anak Adam, bilamana balasan nanti ialah neraka, mengapakah kamu istirehat?
Wahai anak Adam, bilamana ganjaran ALLAH itu ialah syurga, mengapakah kamu melakukan maksiat?
Wahai anak Adam, bilamana setiap sesuatu itu adalah di bawah ketentuan-KU, mengapakah kamu tidak sabar dan berdukacita?
Wahai anak Adam, apabila engkau tergolong dalam golongan pemerintah yang memasuki neraka kerana kejahatannya, orang Arab disebabkan kemaksiatannya, para ulama disebabkan hasadnya, peniaga disebabkan khianatnya, ahli ibadah kerana riyaknya dan yang memasuki neraka kerana kejahilannya, orang kaya kerana sombongnya dan orang miskin kerana penipuannya, maka siapakah sebenarnya yang inginkan syurga?
Wahai anak Adam, harta itu milik-KU, engkau ialah hamba-KU dan tetamu itu utusan-KU. Apakah kamu tidak takut kalau AKU mencabut nikmat – nikmat-KU? Rezeki itu ialah rezeki-KU manakala kesyukuran itu bagimu. Manfaatnya akan kembali kepadamu juga. Kenapa engkau tidak memuji-KU atas apa yang AKU berikan kepadamu?
Wahai anak Adam, apabila engkau inginkan rezeki, AKU berikan rezeki tersebut kepada engkau. Maka nafkahkanlah jangan bakhil dengan rezeki terhadap hamba – hamba-KU. Sesungguhnya AKU telah menjaminkan bagimu gantian dan AKU janjikan bagimu ganjaran, maka kenapa kamu masih sangsi terhadap kitab-Ku?
Wahai anak Adam, berapa banyak orang – orang kaya mengharapkan akan fakir pada hari dia dihisab? Berapa banyak orang gagah yang dihina oleh sebab kematiannya? Berapa banyak kemanisan menjadi pahit? Berapa banyak kegembiraan dengan kenikmatannya, disengsarakan baginya kematian? Berapa banyak kesukaran yang mewarisi kedukacitaan yang panjang?
Wahai anak Adam, sekiranya tidak ditentukan bagi engkau melainkan hanya kematian dan kedahsyatannya sahaja maka telah wajiblah bagi engkau tidak merasa tenang waktu siang dan malam. Bagaimanakah keadaannya apa yang sesudah kematian itu lebih dahsyat lagi?
Wahai anak Adam, bagaimanakah kamu menanggung satu – satu urusan yang tidak ditakdirkan bagimu dan tidak pula kamu mengetahuinya sepertilah engkau tidak mengambil ganjaran bagi amalan – amalan yang tidak engkau kerjakan?
Wahai anak Adam, sesiapa yang jalannya ialah kematian bagaimana boleh bergembira terhadap dunia? Sesiapa yang rumahnya ialah kubur, bagaimana boleh merasa senang dengan rumahnya di atas dunia?
[Sumber : U-TURN KE JALAN LURUS & Kitab Imam al-Ghazali, al-Mawa'iz Fil Ahadis al-Qudsiah]

Soalan daripada saya buat diri juga semua:
Wahai anak Adam, manusia, orang yang beriman, dan hamba ALLAH SWT, apakah jawapan serta alasanmu kepada TUHANmu?T.T




Serahkan segalanya padaNYA,  


     

Photobucket