Sunday, November 27, 2011

Pernikahan:Kelebihan Buat Para Huffaz

ƸӜƷ ♥بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم ♥ƸӜƷ

Perkahwinan merupakan suatu jalan yang sah di sisi syarak bagi menghalalkan perhubungan di antara seorang lelaki dengan seorang wanita. Tetapi hikmah tasyri’ tidak terbatas setakat itu sahaja malahan ia menjangkau hingga kepada sesuatu yang tidak dapat difikirkan oleh manusia seperti mendapat ketengan jiwa dan kasih sayang.

Firman ALLAH SWT;
وَمِنْ آيَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُم مِّنْ أَنفُسِكُمْ أَزْوَاجاً لِّتَسْكُنُوا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُم مَّوَدَّةً وَرَحْمَةً إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآيَاتٍ لِّقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ
Maksudnya: "Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaan-NYA dan rahmat-NYA, Bahawa ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikannya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir." [Al-Ruum: 21]


Apabila seorang manusia itu berintimak sepenuhnya dengan Islam, maka matlamat hidupnya adalah untuk menjadikan diri, masyarakat, ahli keluarga dan negara berteduh di bawah payungan Islam kerana permulaan bagi melahirkan masyarakat yang terdidik dengan Islam adalah dengan menjadikan sebuah keluarga itu sebagai keluarga Islam. Tidak cukup sekadar diri sendiri sahaja yang Muslim tanpa mengambil kira masyarakat sekeliling yang hidup dengan noda dan terpengaruh dengan ideologi yang diperkenalkan oleh barat sehingga manusia terpesong jauh daripada landasan sebenar yang telah diperkenalkan oleh Ad-din.
Pernyataan ini dikuatkan lagi dengan hadis Nabi SAW dan kalam RABBUL JALIL:

من بات، ولم يهتم بأمر المسلمين، فليس منهم.
Maksudnya: "Barangsiapa yang tidak mengambil berat urusan orang Islam maka dia bukan dikalangan mereka."
فَلَا تَدْعُ مَعَ اللَّهِ إِلَهاً آخَرَ فَتَكُونَ مِنَ الْمُعَذَّبِينَ{213} وَأَنذِرْ عَشِيرَتَكَ الْأَقْرَبِينَ{214} وَاخْفِضْ جَنَاحَكَ لِمَنِ اتَّبَعَكَ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ
Maksudnya: 213. "Maka janganlah engkau (Wahai Muhammad) menyembah tuhan yang lain bersama-sama ALLAH, akibatnya engkau akan menjadi dari golongan yang dikenakan azab seksa."
214. "Dan berilah peringatan serta amaran kepada kaum kerabatmu yang dekat."
215. "Dan hendaklah engkau merendah diri kepada pengikut-pengikutmu dari orang-orang yang beriman." [Al-Syuaraa’: 213-215]

Kelebihan Buat Para Huffaz.

Beberapa kisah yang disebutkan oleh ALLAH di dalam Al-Quran yang berkaitan dengan perkahwinan sebenarnya menjadi suatu kelebihan buat para huffaz. Para huffaz sinonim dengan gelaran Al-Quran bergerak sepatutnya menjadikan kelebihan yang ada di dalam diri mereka sebagai petunjuk dan benteng di dalam membina sebuah kehidupan khususnya kehidupan berkeluarga.

Al-Quran bukan sekadar untuk bacaan tetapi lebih besar peranannya sebagai sebuah perlembagaan samada di dalam masyarakat, keluarga dan lebih-lebih lagi sebagai perundangan di dalam sesebuah negara. Malah lebih tepat lagi sekiranya para huffaz menjadikan “Al-Quran Dusturuna” (Al-Quran Perlembagaan/Panduan Kami) sebagai syiar di dalam meniti kehidupan yang terlalu banyak dengan ujian dan keperitan lebih-lebih lagi di dalam mengharungi perjuangan menegakkan agama ALLAH SWT.

Al-Quran dipelihara oleh ALLAH daripada sebarang penyelewengan dan kesalahan sebagaimana fiman ALLAH SWT

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي أَنزَلَ عَلَى عَبْدِهِ الْكِتَابَ وَلَمْ يَجْعَل لَّهُ عِوَجَا{1} قَيِّماً لِّيُنذِرَ بَأْساً شَدِيداً 
مِن لَّدُنْهُ وَيُبَشِّرَ الْمُؤْمِنِينَ الَّذِينَ يَعْمَلُونَ الصَّالِحَاتِ أَنَّ لَهُمْ أَجْراً حَسَناً
Maksudnya: 1. "Segala puji bagi ALLAH yang telah menurunkan kepada hambaNYA (Muhammad), Kitab suci Al-Quran, dan tidak menjadikan padanya sesuatu Yang bengkok (terpesong):"
2. "(bahkan keadaannya) tetap benar lagi menjadi Pengawas turunnya Al-Quran untuk memberi amaran (kepada orang-orang yang ingkar) dengan azab yang seberat-beratnya dari sisi ALLAH, dan memberi berita gembira kepada orang-orang yang beriman yang mengerjakan amal-amal soleh, bahawa mereka akan beroleh balasan yang baik." [Al-Kahfi: 1 & 2]

Maka dengan jaminan ALLAH ini, selayaknya Al-Quran itu diletakkan di tempat yang paling atas kerana ALLAH menyebutkan perjalanan perjuangan menegakkan agama ALLAH ini penuh dengan kesusahan dan kepayahan.

لَوْ كَانَ عَرَضاً قَرِيباً وَسَفَراً قَاصِداً لاَّتَّبَعُوكَ وَلَـكِن بَعُدَتْ عَلَيْهِمُ الشُّقَّةُ وَسَيَحْلِفُونَ بِاللّهِ لَوِ اسْتَطَعْنَا لَخَرَجْنَا مَعَكُمْ يُهْلِكُونَ أَنفُسَهُمْ وَاللّهُ يَعْلَمُ إِنَّهُمْ لَكَاذِبُونَ
Maksudnya: "Kalau apa yang engkau serukan kepada mereka (Wahai Muhammad) sesuatu yang berfaedah yang sudah didapati, dan satu perjalanan yang sederhana (tidak begitu jauh), nescaya mereka (yang munafik itu) akan mengikutmu; tetapi tempat yang hendak dituju itu jauh bagi mereka. dan mereka akan bersumpah dengan nama ALLAH dengan berkata: "Kalau kami sanggup, tentulah kami akan pergi bersama kamu". (dengan sumpah dusta itu) mereka membinasakan diri mereka sendiri, sedang ALLAH mengetahui bahawa sesungguhnya mereka itu orang-orang yang berdusta (tentang tidak sanggupnya mengikutmu)." [At-Taubah: 42]

Membina sebuah keluarga juga tidak semudah yang disangkakan. Perkahwinan bukan hanya sekadar melafazkan ijab dan qabul, tetapi perkahwinan merupakan langkah pertama untuk membina sebuah daulah Islamiyyah. Maka perkahwinan dan daulah adalah suatu elemen yang saling berkait kerana dengan perkahwinan maka akan lahirlah generasi-generasi pejuang yang akan meneruskan perjuangan yang ditinggalkan oleh para nabi dan rasul. Tugas ini tidak hanya tertumpu kepada para huffaz, tetapi ke atas keseluruhan ummat manusia cuma para huffaz lebih mempunyai kelebihan kerana keseluruhan perlembagaan ini sudah dititip sepenuhnya di dalam jiwa dan seterusnya akan dizahirkan di dalam diri dan dicorakkan di dalam layar kehidupan yang bakal ditempuhi seterusnya sehinggalah bertemu dengan ALLAH RABBUL JALIL.

مِنَ الْمُؤْمِنِينَ رِجَالٌ صَدَقُوا مَا عَاهَدُوا اللَّهَ عَلَيْهِ فَمِنْهُم مَّن قَضَى نَحْبَهُ وَمِنْهُم مَّن يَنتَظِرُ وَمَا بَدَّلُوا تَبْدِيلا
Maksudnya: "Di antara orang-orang yang beriman itu, ada yang bersikap benar menunaikan apa yang telah dijanjikannya kepada ALLAH (untuk berjuang membela Islam); maka di antara mereka ada yang telah selesai menjalankan janjinya itu (lalu gugur syahid), dan di antaranya ada yang menunggu giliran; dan mereka pula tidak mengubah (apa yang mereka janjikan itu) sedikitpun." [Al-Ahzab: 23]

^_______^
Jangan menyangka kamu tidak terpilih sedangkan ALLAH sedang memilih padahal kamu tidak mengetahui. Bila semuanya sudah tersingkap lalu kamu akan tertunduk malu kerana sudah berburuk sangka kepada PERANCANG terbaik hidupmu. Maka BERSABARLAH hingga kamu tidak mampu lagi untuk bersabar!

Sabar menanti, 

      
Photobucket
 

0 Tinta Permata: