Sunday, December 4, 2011

Musibah untuk Muhasabah

ƸӜƷ ♥بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم ♥ƸӜƷ


Menjadi sebaik-baik hamba dan khalifah bukanlah semudah memetik dua jari. Letupan belum pasti berbunyi. Hakikatnya manusia sememangnya penuh dengan kekurangan. Namun tidak menjadi kesalahan untuk membaiki diri menjadi sebaik-baik hamba ALLAH. Teruslah melangkah meskipun dalam kepayahan. Kita adalah khalifah. Mengapa perlu diuji dengan perkara yang mudah. Sedangkan kepayahan itu perkara WAJIB sebelum tiba di Jannah. Lalu, haruskah mengalah pada takdir yang sering menghadiahkan kita dengan kesukaran yang membuatkan kita tersujud menangis hiba? Belajarlah tabah duhai hati seorang perjuang! Tangisan itu pasti tidak sia-sia andai langkahmu terus teguh menuju jalanNYA.

Berulangkali membaca mesej yang  dikirimkan oleh seorang sahabat  beberapa bulan yang lalu. Berbulan lamanya  berada di dalam inbox namun alhamduliLLAH masih berjaya menyentuh hati ini. Lama menatap. Menyelami tiap bait kata-kata yang tertera. Mengharap agar menjadi terapi buat hati di kala ini.

Ledakan emosi yang adakalanya ‘menganas’ perlu dirawat dengan cara yang paling berhikmah kerana bimbang akan merapuhkan tunjang akidah. Seringkali berhadapan dengan bisikan-bisikan yang cuba mempertikaikan ujian yang menyinggah. ALLAHuakbar, lantas cuba menepis bisikan-bisikan tersebut dengan kesaksian yang pernah di lafazkan ketika di 
alam roh yang telah dirakamkan dalam surah Al-A’raaf ayat 172:


Dan (ingatlah), ketika TUHANmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan ALLAH mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): "Bukankah AKU ini TUHANmu?" Mereka menjawab: "Betul (ENGKAU TUHAN kami), kami menjadi saksi." (KAM lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: "Sesungguhnya kami (bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap ini (keesaan TUHAN)"

Tersentap dan berderai air mata. Terasa seolah-olah kembali membuat pengakuan. ALLAH
 yang menciptakanmu maka ALLAHlah yang lebih tahu apa yang terbaik buatmu. Mengapa harus dipersoal ribut ujian yang melanda? Seakan kita terlebih pandai mengatur perjalanan hidup ini berbanding ALLAH.

Anologinya mudah, jika si ibu memaksa anaknya untuk menelan ubat yang sangat pahit untuk menyembuhkan si anak yang sedang sakit tetapi si anak menangis dan memarahi ibunya. Lantas, si anak menjerit ‘ibu jahat’. Adakah benar si ibu seorang yang jahat atau sedang berusaha untuk menyembuhkan anaknya? Jawapannya sudah tentu si ibu tidak jahat malah bertungkus-lumus ingin melihat anaknya sembuh dari penyakit.

Begitulah kita dengan ALLAH. Sering kali ‘menuduh’ ALLAH mendatangkan ujian sengaja untuk melihat kita menderita dan terseksa. Tetapi kalau kita bersabar dan berusaha melihat hikmah tersebut dengan dimensi yang tepat maka sudah tentu sikap kita berbeza. Pandangan mata hanya mampu melihat luaran ujian tetapi mata hati yang bersih mampu melihat dalaman kepada ujian tersebut. Maka, adakah patut lagi kita mempersoalkan, mengeluh dan melemparkan tuduhan demi tuduhan kepada TUHAN Yang Maha Mengetahui apa yang terbaik buat seluruh hambaNYA? Sedangkan kedudukan kita hanyalah sebagai hamba yang tidak mengetahui apa-apa. Astaghfirullah hal’azim.. Astaghfirullah hal’azim..  Astaghfirullah hal’azim

 Lagi Sayang, Lagi Diuji

Ibn Ataillah Askandariah pernah berkata: Sesiapa yang menyangka kasih sayang ALLAH terpisah dalam takdirNYA, maka itu adalah kerana PENDEKNYA penglihatan akal dan mata hatinya.

Hakikatnya setiap saat kita diuji. Cuma dalam keadaan  kita sedar ataupun tidak. Bila diuji itu satu aras petanda kita masih dalam perhatianNYA.  Satu pendekatan ALLAH untuk mendidik manusia kerana hakikat hidup ini adalah satu ujian. Apabila sanggup hidup,mesti sanggup diuji!

ALLAH sangat rindu sendu tangisan sang hamba lantas dilemparkan ‘batu-batu kecil’ untuk menyedarkan kita kehadiranNYA. Kita punya DIA sebagai tempat mengadu. Tetapi jika kita masih degil dan alpa, maka tidak mustahil ALLAH akan melempar kita dengan ‘batu bata’. Jangan tersilap. Bila ALLAH mendatangkan ujian kepada orang yang derhaka itu bukan petanda ALLAH tidak sayangkan mereka. Malah dalam keadaan berdosa sekalipun ALLAH datangkan ujian untuk kebaikan. Maka ujian adalah cara ALLAH membersihkan dosa-dosa mereka. Mendapat keampunan di atas musibah yang diterima.    

Bagi orang beriman, ujian bukanlah sesuatu yang negatif kerana ALLAH mempunyai maksud yang baik di sebalik ujian itu. Apabila menerima ujian tidak sekalipun mereka mengeluh, “Kenapa aku diiuji”. Sebaliknya mereka akan berkata “Aku telah terpilih”. Terpilih untuk ditinggikan darjat di sisi ALLAH dan terpilih untuk mendapat ganjaran berganda di sisi ALLAH. SubhanALLAH! 

Kerana Sakit Kukenal ALLAH

Rasulullah SAW bersabda: Barangsiapa sakit semalam, dia bersabar dan rela kepada ALLAH, maka bersih daripada dosa bagaikan ketika dia lahir dari perut ibunya. Jika engkau sakit, jangan segera meminta sembuh.

Rasulullah bersabda lagi: Ketika seorang hamba sakit, ALLAH mengutuskan dua orang malaikat kepadanya seraya berkata, “lihatlah kalian apa kata hambaKU. Jika dia berkata ‘Alhamdulillah’, maka diberitahukan kepada ALLAH, DIA lebih tahu, lalu berkata, “AKU berjanji untuk hambaKU, jika AKU mematikannya, KUmasukkan dia ke syurga. Dan jika AKU menyembuhkannya, KUganti dia dengan daging yang lebih baik daripada dagingnya serta darah yang lebih baik daripada darahnya. Dan AKU hapuskan pula keburukannya.”

Terasa mudah memberi  tasji’ kepada insan lain tapi bila diri sendiri yang berdepan dengan ujian, la haulawala quwatailla biLLAH. T__T Kekadang terasa diuji dengan tasji’ yang diberikan.  Muhasabah.

Berdepan dengan kesakitan sangat menguji. Apatah lagi bila emosi juga turut diganggu. Dan lagi bertambah-tambah sakit bila orang tidak memahami. Dituduh sengaja melayan penyakit yang dihadapi.

‘Jangan layan sangat penyakit tu

 *Menggelegak  emosi seketika. Terduduk dan rasa tak mahu bangun dah*

Berhati-hati jika ingin bercakap sesuatu sedang kita belum meletakkan diri kita di tempat orang tersebut. Berhati-hati juga jika ingin mengeluarkan kata-kata kepada orang sedang sakit. Kemungkinan kata-kata kita itu membuatkan orang yang sakit itu semakin rebah.
Mungkin kerana terlalu makan hati dengan kata-kata kita lantas orang yang sakit berdoa agar ALLAH menimpakan ujian yang sama dengan apa yang dia hadapi kepada kita. Takut-takut ALLAH uji kita  waktu itu dalam keadaan kita sendiri tidak mampu. Maka berhati-hatilah kerana emosi orang yang sedang sakit sangat-sangatlah sensitif dan kadang-kadang dia akan bertindak diluar batas kawalannya.

Bila diuji dengan kesakitan ini, maka ramailah sahabat-sahabat yang memberi saranan.

‘Pergilah jumpa ustaz bla..bla..’

‘ Nanti ada masa pergilah kat darul bla..bla.. untuk berubat.’

Senyum.  Jauh disudut hati ingin kembali sihat seperti biasa. Tapi bila mengenangkan penyakit ini ALLAH yang bagi maka hati mula dipujuk. ALLAH yang datangkan penyakit ini maka DIA juga tahu bila masanya penyakit ini akan sembuh. Biarlah kasihNYA terus  membelai dirinya. Takut mahu minta kesembuhan kerana hambaNYA ini tidak tahu apa yang tersembunyi di sebalik ujian ini. Selama 21 tahun bernafas dibumi ini berapa kali sangat sakit berbanding sihat. Malu rasanya, baru diuji dengan ujian yang sekelumit ini terus menadah tangan meminta kesembuhan.

(Note: Sufyan Al-Thauri bertanya kepada Rabiatul Adawiyah:“Kenapa kamu tidak memohon kepada ALLAH untuk menyembuhkan kamu?” Wanita sufi itu memjawab, “kenapa aku perlu merungut sedangkan ini adalah hadiah ALLAH untukku. Bukankah satu kesalahan jika tidak mahu menerima hadiah dari TUHAN? Adakah bersahabat namanya jika kehendak sahabat itu tidak kita turuti?”ALLAHu ALLAHT_T)

Renung dalam-dalam. Dalam keadaan sakit ini pun masih tak segan membuat dosa. Kalau sihat mungkin bertambah-tambah tak tahu malu membuat dosa. AstaghfiruLLAH hal ‘azim. Tidaklah ALLAH menguji seorang hambaNYA di luar kemampuannya dan setiap kali ujian itu diturunkan sebenarnya ALLAH sudah titipkan kekuatan buat kita.

Biarpun sering didatangi dengan bisikan-bisikan yang ingin mengoyah akidah ini tapi setiap kali itu jugalah ALLAH membenamkan sedalam-dalamnya iktikad kepadaNYA. ALLAHuakbar! Akhirnya tersungkur rebah dihadapanNYA. Ujiannya jika dapat diselami dengan penglihatan mata hati pasti terasa kemanisannya.

RABBI, jika penyakit ini akan membuatkan aku akan tenggelam dalam cintaNYA maka biarlah kasih sayangMU terus membelai diriku. Kupohon, ENGKAU ajarilah aku erti sabar, redha dan ikhlas menerima ketentuanMU. Tetapi jika penyakit ini akan menjauhkan aku dari mentaqarubkan diri padaMU, maka dengan sifat AS-SYAFIMU maka sembuhkanlah aku.  


Ulama’ salaf berkata: Andaikata tidak ada musibah di dunia, tentu kita datang pada hari akhirat tanpa membawa pahala!

~ALLAH kirimkan angin musibah 
untuk 
kita kembali bermuhasabah~






Jiwa sufi, fikrah haraki,

        
04122011
2.47pm

Nota Hati: Entri ini dah berkurun dalam draft. AlhamduliLLAH dengan izin ALLAH dapat juga dipublish. SyukranliLLAH:)

Photobucket