Friday, October 8, 2010

Menikmati Belaian CintaMU



 Bismillahirrahmanirrahim…

Alhamdulillah, hari ini jari-jemariku kembali menari-nari di atas keyboard.Atas ilham dari ALLAH dapat jua ana melakar coretan inshALLAH berguna buat ana dan antum semua.Lama tak menulis. Sangat rindu untuk menulis sebenarnya!Dek kerana kekangan waktu dan taklifan yang bertimbun hasrat ditangguhkan buat sementara.Menulis seakan sudah menjadi terapi buat jiwa yang sering ditarbiyah ini^___~ Segala yang terbuku dihati akan dilepaskan melalui tulisan tuntas menterjemahkan rahsia disebalik sekeping hati.Kekadang dengan menulis masalah  seakan mengalir ke luar dari diri ini,lantas melenyapkan segala kegundahan hati ini.subahanALLAH, masyaALLAH!

ALLAH yang beri ujian, DIA pasti memujuk dengan cara dan kehendak NYA(credit to ukhti Insyirah)

ALLAHuakbar. Tersentap jiwa ana saat kali pertama membaca ayat di atas. Setiap kali ana diuji, ALLAH pasti hadiahkan sesuatu yang bermakna buat ana. Pasti akan ada bicara-bicara sepi yang merawat jiwa ini. Bagaikan ALLAH yang sedang berbicara! Rasa seluruh jasad kembali bertenaga. Masakan ALLAH ‘menghadiahkan’ ujian diluar kemampuan kita. ALLAH tak pernah menzalimi hamba-hambaNYA.Tapi kita selaku hambaNYA sering menzalimi diri sendiri:’(

Jangan diminta dikecilkan ujian, tapi mintalah diperbesarkan iman untuk menghadapi ujian!

Bersyukurlah apabila dipilih untuk diuji. Bukan semua hambaNYA dapat merasai belaian cintaNYA melalui tarbiyyahNYA. Bila ALLAH datangkan ujian sebenarnya petunjuk kita masih dalam perhatianNYA. Berapa ramai mereka yang hidup dalam kesenangan tanpa melalui jalan-jalan tarbiyyah semakin menjauhi ALLAH? ALLAH tahu bila kita dalam tarbiyyahNYA kita pasti kembali mencariNYA. Manusia. Susah ingat ALLAH, senang lupa ALLAH!Nauzubillah..

“Dan apa saja musibah yang menimpa dirimu, maka yang demikian itu adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebahagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu).”
(As-Syura: 30)

“Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan,”kami telah beriman”, dan mereka tidak diuji? (Al-‘Ankabut: 2)

Hadith dari Abu Hurairah yang diriwayatkan oleh Muslim menjelaskan bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda: Cubaan apapun yang diberikan ALLAH kepada orang Islam, baik itu berupa kepayahan, kesakitan, kesusahan, kesedihan dan sebagainya, bahkan hingga duri yang mencucuk dikakinya, melainkan ALLAH akan menebus kesalahannya dengan cubaan tersebut.

Anas bin Malik r.a. berkata: Telah bersabda Rasulullah s.a.w.: Pada hari kiamat nanti akan disediakan timbangan, maka datang para ahli solat, maka pahala mereka diberi dan setelah ditimbang lalu datang orang ahli puasa, maka pahalanya diberi setelah ditimbang, lalu datang ahli sedekah, maka pahalanya diberi dengan cara ditimbang, lalu datang orang yang mengerjakan ibadah haji, lalu pahalanya diberi juga dengan ditimbang, lalu datang pula orang-orang yang pernah ditimpa musibah, maka pahala untuk mereka tanpa dihitung dan tanpa ditimbang. Lalu Rasulullah s.a.w. membaca firman ALLAH:
Ertinya: “Sesungguhnya ALLAH akan memberikan pahala kepada orang-orang yang sabar tanpa dihitung.”
(Az-Zumar: 10)




Ya ALLAH, hambaMU ini kembali datang kepadaMU. Bukan tidak tahan dengan ujianMU tapi ingin  mengadu padaMU tempat aku kembali nanti.Ya RABB, bukan tidak ingin ku meminta kesembuhan daripada penyakit ini. Tapi aku bimbang andai KAU beri kesembuhan padaku adakah masih basah sujudku dengan bait-bait cinta ku kepadaMU. Adakah aku masih merasai belaian cintaMU apabila terlerai kesakitan ini? Masih  basahkah lidah ini dengan tasbih-tasbih sepi sebagaimana di saat kesakitan menyentap jasadku? Oh, TUHAN aku bukan ingin mendabik dada  bahawa akulah hambaMU yang paling tahan ujian. Tapi aku bimbang, bila ENGKAU sembuhkan aku, aku akan jauh,semakin jauh, dan semakin jauh denganMU. Aku pohon disaat ‘belaian cintaMU’ menyentuh jasadku hadiahkanlah aku kekuatan, kesabaran, dan ketabahan disepanjang laluan tarbiyyah ini. Mohon dikurniankan insan-insan yang memahami ‘bicara sepiku’ disaat lidahku kelu. Ya RAHMAN, Aku amat-amat memerlukan sokongan dari insan-insan disampingku untuk aku melawan derita ini. Aku milikMU ya RABB. Bila-bila masa sahaja ENGKAU berkuasa menghentikan nafas ini. Sebelum aku pulang ke pangkuanMU aku ingin meraih keampunaanMU, keredhaanMU ya RAHMAN ya RAHIM..Ameen                 




Dalam 'belaian' cinta,
Ummu Rumaysa 
Baiti Jannati
8 Okt 10
5.51am

 
     

Ya ALLAH! Maafkan aku apa yang mereka tidak tahu tentang aku dan jadikanlah aku lebih baik daripada apa yang mereka sangkakan..Ameen

0 Tinta Permata: