Saturday, April 21, 2012

Perkongsian: Baitul Muslim= Pembangunan Ummah

ƸӜƷ ♥بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم ♥ƸӜƷ 

Di'edit' dari tulisan Hilal Asyraf
“Perkahwinan itu hanyalah gerbang, sedang  baitul muslim  adalah alamnya.
Bila dilihat semula, ya. Perkahwinan hanyalah sehari.
Sedang baitul muslim, kemungkinan sampai mati.
Sekiranya kita tidak bercerai.
Dan bila dilihat semula, diri adalah asas kepada baitul muslim, baitul muslim adalah asas kepada masyarakat, masyarakat adalah asas kepada negara, dan negara adalah asas kepada dunia.
Jelas betapa  baitul muslim , dalam rantaian itu, adalah antara asas dalam pembangunan ummah.
Nyata, sekiranya kita hendak membina bangunan tinggi yang kukuh, kita perlu membina dasar yang lebih dalam serta kuat dan ampuh bagi menampung bangunan yang tinggi itu.
Maka, ummah yang baik, adalah yang dibina dari baitul muslim  yang berkualiti. Kerana jelas,  baitul muslim  inilah yang akan menghasilkan manusia, yang akhirnya menjadi masyarakat, mencorakkan ummah.
Justeru, jelas di sini betapa  baitul muslim  kita juga, adalah salah satu daripadanya.
Banyak rumahtangga yang baik, maka semakin ampuhlah ummah.
Banyak rumahtangga yang tidak baik, maka semakin rapuhlah ummah.
Persoalannya, kita mahu menjadi yang mengampuhkan ummah, atau yang merapuhkannya?
Nampak Seronok, Tetapi Ini Tanggungjawab.

Ramai teruja dengan perkahwinan kerana di’sasau’kan oleh perasaan. Cinta bila disalah tafsir, bila diambil dengan tafsiran keduniaan, tafsiran Hollywood dan sebagainya, memang akan kelihatan perkara yang hanya melibatkan perasaan, keasyikan hati dan keindahan jiwa sahaja, hingga menjemput lalai dan alpa.
Tetapi cinta yang sebenar, lebih daripada itu.
Maka mereka yang memahami betapa besarnya peranan  baitul muslim , tidak akan sesekali sambil lewa dalam bercinta. Kerana  baitul muslim adalah barisan utama ummah untuk membangun sebagai ummah yang kuat. Justeru, suami berperanan sebagai pendidik kepada isteri dan anak-anak, agar menjadi ummah yang soleh dan solehah. Begitulah juga isteri, berperanan sebagai pendamping suami, yang mengukuhkannya, yang sentiasa mengingatkannya kepada ALLAH SWT, dan mendidik anak agar membesar menjadi hamba yang memahami Islam serta taat kepada ALLAH.
Bukanlah pengurusan  baitul muslim  ini, semata-mata kewangan.
Ramai orang mudah menyelesaikan masalah kewangan. Minta bantuan Ibu Ayah contohnya, maka masalah kewangan selesai. Tetapi, masalah menjadikan diri kita sebagai pemimpin rumah tangga, yang memimpin ahlinya agar bukan sekadar mengejar akhirat, tetapi memenuhi perintah ALLAH SWT sebagai pentadbir dunia, sebagai khalifah, bukanlah sesuatu perkara yang Ibu Ayah kita boleh tolong lakukan.
Kita yang perlu bina diri kita sendiri. Kita yang perlu berusaha. Kita yang perlu menimba ilmu dan menguatkan keimanan kita.
Inilah dia antara tanggungjawab yang besar, tetapi sering dilupakan, dan tidak pula ditekankan dalam mana-mana sahaja kursus cinta dan perkahwinan.
Sebenarnya hal cinta, perkahwinan dan rumahtangga ini sepatutnya diterapkan semenjak dari tingkatan satu, sebagai salah satu silibus yang mesti ditekankan kepada pelajar-pelajar.
Bukan kahwin awal yang hendak digalakkan. Tetapi kefahaman betapa besarnya peranan  baitul muslim  itu yang mahu ditekankan. Agar, pelajar-pelajar, semenjak tingkatan satu lagi, tidak akan mudah-mudah hendak menjebakkan diri ke alam percintaan. Tetapi akan berusaha memfokuskan diri terhadap pembinaan peribadi, jiwa, dan keimanan.
Ramai memandang enteng alam rumah tangga. Dari satu segi, urusan kewangan, urusan emosi, urusan rumah dan sebagainya, itu sahaja sudah banyak, dan sukar. Lebih berat, urusan hubungan keluarga terhadap ALLAH SWT, dan manfaat keluarga kita kepada ummah, juga sepatutnya berada dalam kalkulasi kita yang ingin berumah tangga.
Kahwin memang mudah. Kita boleh kahwin dengan bajet serendah RM2000 jika mahu. Bahkan lebih rendah daripada itu.
Tetapi  baitul muslim  yang bermanfaat untuk ummah, bukan sesuatu yang mudah.
Justeru, bagi yang memahami perkara ini, cinta bukanlah satu perkara yang ‘asyik’ baginya.
Saya apabila menyebut ‘cinta’, beginilah besarnya makna saya. Berhelai-helai kertas saya karang untuk menjelaskan kefahaman definisi cinta, kemudian rumah tangga pula. Ya. Inilah dia cinta yang saya sering sebutkan.
Bila cinta, mesti mahu bersama ke syurga.
Apakah jaminan yang lebih baik untuk ke syurga, melainkan menjadikan diri bermanfaat kepada ALLAH SWT?
Tidakkah kita membaca firman ALLAH SWT:
“Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah AKU tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya? Iaitu, kamu beriman kepada ALLAH dan rasulNYA, serta kamu berjuang membela dan menegakkan agama ALLAH dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat yang sebenarnya). (Dengan itu) ALLAH akan mengampunkan dosa-dosa kamu, dan memasukkan kamu ke dalam taman-taman yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, serta ditempatkan kamu di tempat-tempat tinggal yang baik dalam Syurga ‘Adn. Itulah kemenangan yang besar. Dan ada lagi limpah kurnia yang kamu sukai, iaitu pertolongan dari ALLAH dan kemenangan yang cepat (masa berlakunya). Dan sampaikanlah berita yang mengembirakan itu kepada orang-orang yang beriman.” Surah As-Saff ayat 10-13.

Itulah dia jalan untuk mengelak azab ALLAH SWT, dan mencapai syurgaNYA. Maka, jika benar mahu membawa orang yang kita cinta ke syurga, menjadikan diri bermanfaat kepada pembangunan ummah yang merupakan salah satu perjuangan Islam, adalah caranya.
Tidakkah kita membaca firman ALLAH SWT:
“Wahai orang yang beriman, jagalah diri kamu dan keluarga kamu, dari api neraka.”Surah At-Tahrim ayat 6.


Penutup: Maka Cinta Yang Melalaikan Itu, Akan Hilang Ditelan Keseriusan Kita.

Orang kata, bercinta mesti angau. Mesti lalai. Mesti alpa. Mesti zina hati.
Cinta yang ditafsirkan dunia, mungkin benar.
Cinta yang sekadar seronok nak kahwin, mungkin benar.
Tetapi bagi pencinta yang memahami betapa besarnya tanggungjawab sebuah baitul muslim  kepada ummah, dan betapa perlunya dia membina peribadinya untuk memikul tanggungjawab ini, maka cinta yang melalaikan itu akan hilang ditelan keseriusan cintanya. Kerana cintanya adalah ingin membawa orang yang dicintainya ke syurga.
Mustahil ke syurga dengan berlenggang sahaja!
Inilah yang sepatutnya ditekankan kepada masyarakat.
Tetapi yang kita sibukkan apa? Kita sibukkan dengan keindahan-keindahan cinta, keasyikannya, warnanya yang berwarna-warni, perasaannya yang mengapung ke langit.
Kita sepatutnya menyibukkan diri kita, dan orang lain, akan tanggungjawab sebuah rumah tangga ini.
Kita bukan kahwin sehari dua kemudian sudah mahu bercerai. Kita bukan hanya mahu melempiaskan nafsu sahaja. Kita sebagai pengejar syurga, kita adalah luar biasa. Kita lebih daripada itu.
Pada saya, inilah dia cinta. Dia akan menilai rumahtangga sama.
Bukan seronok hanya dengan rasa-rasa di dalam jiwanya semata-mata.

Berusaha untuk berada di tangga pertama 
sebelum melangkah ke tangga ke dua dan seterusnya^.^ 

Jangan hanya membayangkan keindahan pelamin. Tetapi bayangkan juga kebusukan lampin!

Berusaha ke arah mampu!^^
Photobucket

 

0 Tinta Permata: